Kisah Kelahiran Al-Masih Di Dalam Surah Maryam

>> Saturday, November 7, 2009

Kehamilan Maryam


Allah s.w.t. telah mengutuskan Malaikat Jibril untuk memberi khabar gembira kepada Maryam bahawa beliau akan melahirkan seorang anak lelaki. Kisah tersebut telah dipaparkan di dalam Surah Maryam melalui uslub dialog di antara Maryam dan Jibril.

Firman Allah s.w.t.:

“Jibril berkata: ‘Sesungguhnya aku ini hanyalah utusan Tuhanmu untuk memberitahu kepadamu tentang seorang anak lelaki yang suci."
(Surah Maryam:19)

Maryam yang merupakan seorang wanita yang solehah merasa hairan dan kebingungan, mengapa dengan tiba-tiba dia dikhabarkan oleh Jibril akan kelahiran seorang anak lelaki? Bagaimanakah perkara ini harus berlaku? Sedangkan dia tidak pernah disentuh oleh seorang lelaki pun, apatah lagi untuk melakukan perbuatan-perbuatan keji yang lain? Lalu Maryam brtanya bagi memecahkan kebuntuan yang berada dalam fikirannya:

“Maryam berkata: ‘Bagaimana aku dapat melahirkan seorang anak lelaki sedangkan tidak pernah seorang manusiapun menyentuh aku dan aku bukannya seorang pezina" 
(Surah Maryam; 20)

Lalu Jibril menjawab bagi merungkaikan ikatan keserabutan yang menyala-nyala di dalam kepala Maryam dan sekaligus menjadikan Maryam sebagai manusia pilihan yang mendapat rahmat:

“Jibril berkata: ‘Demikianlah Tuhanmu berfirman: Perkara tersebut amatlah mudah bagi-Ku dan agar dapat Kami jadikan suatu tanda bagi manusia dan sebagai rahmat daripada Kami dan hal itu adalah suatu perkara yang telah diputuskan.” 
(Surah Maryam: 21)

Kelahiran ‘Isa a.s.

Kejadian Nabi ‘Isa a.s. adalah berbeza dengan kejadian segala manusia yang ada di atas dunia. Dia dilahirkan tanpa bapa dan oleh kerana proses kejadiannya lain daripada manusia yang lain, sudah tentu proses kematiannya juga adalah lain daripada manusia yang lain.

Firman Allah s.w.t.:

“Maka (Maryam) merasa sakit untuk melahirkan anak memaksa ia bersandar pada pangkal pohon kurma, dia berkata: ‘Aduhai! Alangkah baiknya aku mati sebelum ini dan aku menjadi barang yang tidak bererti lagi dilupakan’.” 
(Surah Maryam: 23)

Maryam merasa sakit yang amat sangat ketika hendak melahirkan Isa a.s. sehingga dia merasakan lebih baik mati sahaja daripada menanggung derita melahirkan kandungan tersebut tetapi keresahan itu telah ditenteramkan oleh Jibril a.s. yang menyeru dari jauh.

Firman Allah s.w.t.:

“Maka Jibril menyeru ke arahnya dari tempat yang rendah: ‘Jangan kamu bermuram durja, sesungguhnya Tuhanmu menjadikan anak sungai di bawahmu dan goyangkanlah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, nescaya pohon tersebut akan menggugurkan buah yang mekar kepadamu.” 
(Surah Maryam:24-25)

Suatu hakikat yang telah disempurnakan! Kalau diikutkan kepada logik akal, tidak mungkin sekali buah kurma yang mekar seperti ayat di atas sebagai “ruthab” boleh gugur dengan digoncang, sedangkan kalau dibiar buahnya masak ranum pun ia tidak akan gugur. Ini adalah suatu hikmat yang dikurniakan oleh Allah kepada Maryam dan mengikut pakar perubatan, buah kurma yang mekar boleh memudahkan si ibu melahirkan anak dengan baik.

Dan di dalam sepotong ayat yang lain pula, Allah s.w.t. telah berfirman:

“Maka makan dan minumlah serta bersenang hatilah kamu, jika kamu melihat seorang manusia maka katakanlah: ‘Sesungguhnya aku telah bernazar berpuasa untuk Tuhan Yang Maha Pemurah, maka aku tidak akan berbicara dengan seorang manusia pun pada hari ini.” 
(Surah Maryam: 26)

Untuk mengelakkan diri daripada difitnah oleh kaumnya, Allah s.w.t. telah memerintahkan kepada Maryam supaya bernazar dengan melakukan ibadat puasa dan tidak bercakap-cakap dengan sesiapa pun pada hari tersebut.

Isa a.s. Mempertahankan Kehormatan Ibunya

Apabila Nabi Allah ‘Isa a.s. dilahirkan oleh ibunya Maryam, kelahirannya itu telah mencetuskan reaksi yang kontroversi di kalangan kaumnya. Pelbagai andaian dan spekulasi yng dilemparkan kepada Maryam sehingga di kalangan kaumnya ada yang tergamak menuduh beliau melakukan perbuatan zina sehingga melahirkan anak, tetapi dengan tegas Maryam menafikannya.


“Maka Maryam menunjukkan kepada si anaknya itu, kaumnya berkata:’bagaimana kamu boleh berbicara dengan anak yang masih di dalam buaian"
(Surah Maryam: 29)

Dengan izin Allah s.w.t., ‘Isa a.s. dapat berkata-kata dan bercakap-cakap dengan kaumnya, sekaligus menolak fitnah yang dilontarkan kepada ibunya dan di samping itu, secara tidak langsung ‘Isa a.s. walaupun masih di dalam buaian sempat berdakwah kepada kaumnya menyeru mereka kepada Allah, Tuhan yang Maha Satu:

“Berkata ‘Isa: ‘Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku Al-Kitab (Injil) dan Dia menjadikan aku seorang nabi dan Dia menjadikan aku seorang yang diberkati di mana sahaja aku berada. Dia memerintahkan kepadaku mendirikan solat dan menunaikan zakat selama aku hidup.”
(Surah Maryam: 30-31)

Jelas dan terang ungkapan mulut Nabi ‘Isa a.s. walaupun masih bayi dan sekaligus menolak dakwaan kaumnya yang menuduh ibunya yang suci itu melakukan perbuatan yang terkutuk.

Kesimpulan

Gambaran kristian terhadap Mary dan Jesus


Nabi ‘Isa a.s. serta ibunya Maryam adalah makhluk Allah s.w.t. yang terpilih, mereka tidak sekali-kali akan mengakui diri mereka sebagai Tuhan disebabkan nikmat yang diberikan kepada mereka, terutamanya Nabi ‘Isa a.s. Dakwaan bahawa Nabi ‘Isa itu adalah jelmaan Allah s.w.t. hanyalah cerita karut dan pembohongan semata-mata. 

‘Isa a.s. sendiri menyatakan di dalam Yohanes, fasal 17, ayat 3, bahawa

“Inilah hidup yang kekal, iaitu supaya mereka mengenal Engkau, Allah Yang Esa, dan Yesus Kristus yang telah Engkau suruhkan itu.”

7 comments:

Anonymous November 30, 2011 at 11:24 AM  

kitab mana yang di tulis dulu ar...alkitab or al-quran?ternyata al-quran di ubah suai untuk tengelamkan alkitab.Allah tak perna suruh nabi membunuh tapi nabi kamu sendiri ketua perang

Mohamad Zawawi December 2, 2011 at 6:54 AM  

Al-Quran tak pernah diturunkan untuk menenggelamkan kitab Taurat, malahan Nabi Muhammad SAW sendiri diutuskan untuk membenarkan ajaran Nabi Isa AS yang sebenar. Sesungguhnya, sekiranya ajaran Nabi Isa AS yang ada sekarang adalah yang sebenar, maka tidak mungkin terjadinya peristiwa salib. Tidak mungkin sesuatu kaum berhasrat membunuh pesuruh tuhan yang dihantar kepada mereka dan kemudian mengaku mempercayai agama itu.

Membunuh adalah dosa, tetapi Nabi Muhammad SAW adalah maksum. Ini adalah konteks suci daripada dosa yang tidak mungkin difahami mereka yang bukan Islam. Tidak ada dalam kronologi Islam setahu saya, menceritakan tentang Nabi Muhammad SAW melakukan sebarang pembunuhan. Perang itu adalah simbolik Jihad. Secara mudah, ia boleh dikatakan sebagai peringatan bahawa Agama Islam itu adalah lebih penting dari nyawa sendiri yang dicagarkan dalam peperangan. Ini kerana agama Islam memperingatkan tentang kewujudan Tuhan yang satu iaitu Allah SWT, dan darjat Allah SWT adalah lebih tinggi dari darjat hamba yang dicipta-Nya, maka peristiwa perang, selain adalah kronologi sejarah Islam, adalah sebagai peringatan supaya umat Islam mempertahankan agamanya dari penghinaan, kerana penghinaan terhadap agama adalah penghinaan terhadap Tuhan kami yang satu. Mahukah kamu menerima penghinaan terhadap tuhan kamu?

Sedikit renungan dari saya yang sendiri masih jahil dalam Islam, tetapi saya akui La Ilaha Illallah, Muhammad Rasulullah. Silakan untuk kamu bertanya kepada mereka yang lebih memahami dari saya.

Anonymous December 2, 2011 at 3:08 PM  

“Inilah hidup yang kekal, iaitu supaya mereka mengenal Engkau, Allah Yang Esa, dan Yesus Kristus yang telah Engkau suruhkan itu.” maksudnya, sesiapa yg percaya kpd Yesus Kristus akan memperoleh kehidupan yg kekal.

Mohamad Zawawi December 2, 2011 at 3:35 PM  

Baiklah. Adakah di atas ialah persoalan baru? Atau saudara cuba menjawab mengenai kejadian terjadinya salib?

Minta maaf, saya jahil dengan kitab anda. Boleh berikan pengertian ayat yang sebelum dan sesudah ayat itu? Kerana ayat itu jadi tergantung dan memungkinkan persoalan yang banyak pada saya. Contohnya, 1) Apakah hidup yang kekal? Disalib? 2) Siapakah yang mengenal Allah yang Esa? Mereka yang melakukan salib? 3) Apakah yang disuruh kepada Yesus Kristus anda? Untuk disalib? 4) Ayat itu hanya menyuruh yesus kristus, anda semua bagaimana?

Dan sekiranya anda percaya kepada Yesus Kristus anda, apakah membuatkan anda jadi kekal abadi? Mahukah anda cuba untuk disalib dan buktikan anda tetap kekal hidup?

Harap tidak berkecil hati. Saya masih tidak sebagus untuk memberikan jawapan tetapi mampu untuk menjawab yang terdaya.

Anonymous February 17, 2012 at 5:26 PM  

sesungguhnya jika kau mencintai KEBENARAN..nescaya allah akan memberi dan menunjukkan KEBENARAN itu. Tiada tuhan melainkan allah.. dan muhammad itu adalah pesuruh allah. - bekas penganut kristian, from sabah.

Anonymous June 28, 2013 at 2:35 PM  

Saya memang percaya Yesus Kristus. Dia akan turun ke dunia buat kali ke 2 adalah untuk mengadili semua umat manusia tanpa mengira agama dan bangsa, bukan untuk memusnahkan babi atau mematahkan salib.Orang yang menerima dan percaya Yesus sbg juruselamat akan diangkat ke kerajaan sorga. Sudah kah anda menerima Yesus sbg juruselamat? Kalau belum, terima lah sebelum terlambat.

Anonymous June 28, 2013 at 2:50 PM  

Anon 3:08 @ Betul apa yang anda katakan. Yesus Kristus adalah jalan yang benar. Tuhan Yesus memberkati kalian semua

Related Posts with Thumbnails

  © Blogger templates Shiny by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP