Mencari Kebenaran

>> Sunday, October 18, 2009

Kebenaran Islam tidak akan datang dan tidak dapat dipastikan ketulenannya hanya dengan bertaqlid kepada ibu-bapa atau keturunan kita yang sudah sedia Islam. Ini adalah kerana kepercayaan ibu bapa atau nenek moyang merupakan kepercayaan yang mereka warisi dari keturunan mereka, yang masih lagi belum diketahui sejauh mana kebenaran dan ketulenannya. Janganlah kita sebagai umat Islam rela menggolongkan diri kita ke dalam kumpulan umat yang buta dan keras hati demi mempertahankan kepercayaan nenek moyang seperti yang telah dirakamkan Allah s.w.t di dalam al-Quran menerusi surah al-Baqarah: 170

واذا قِيلَ لهم اتَّّبِعوا ما أَنزَلَ الله قالوا بل نَتَّّبِعُ ما ألْفَيْنَا عليهِ أبَآءَنا أوَلَو كان أبآءُهُم لا يَعقِلون شيأً ولا يَهتَدون
“Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Ikutlah apa yang diturunkan Allah!” Mereka menjawab: “(Tidak!) bahkan kami hanya mengikuti apa yang telah kami warisi dari nenek moyang kami”. (Apakah mereka tetap akan mengikuti juga) walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apapun dan tidak dapat petunjuk?”

Firman-Nya lagi menerusi surah al-Maidah: 104

وَاِذَا قِيلَ لهم تعالَو إلى ما أنزَلَ الله وإلى الرَّسولِ قالوا حَسبُناَ ما وَجَدْنَا عليه أبآءَنا أولَو كَانَ أبآءُهُم لاَ يَعقِلوُن شَيأً ولا يَهتَدُون
“Apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah mengikuti apa yang telah diturunkan Allah dan mengikuti Rasul!” Mereka menjawab: “Cukuplah untuk kami apa yang kami warisi dari nenek moyang kami!” (Apakah mereka tetap akan mengikuti juga) walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apapun dan tidak dapat petunjuk”

Ayat-ayat seumpama ini banyak dirakamkan Allah s.w.t dan akan terus kekal wujud di dalam al-Quran. Ini sekaligus membuktikan bahawa sikap manusia fanatik dan bertaqlid buta dalam beragama masih lagi wujud di dalam masyarakat manusia hari ini khususnya mereka yang beragama Islam. Atas dasar cinta kepada nenek moyang, mereka kabur dari seruan kebenaran meskipun cahayanya bersinar terang di hadapan mata. Inilah yang dinamakan Islam Warisan.

Betapa ramai di antara umat Islam yang memiliki sarjana dan berpelajaran tinggi hingga ke menara gading malah berjawatan tinggi dan bergaji mewah. Malangnya di dalam urusan aqidah dan soal agama, mereka terkunci di penjara taqlid buta yang membunuh minda dan jiwa. Mereka tidak sudi atau berani mendengar keterangan dan fakta-fakta yang bertentangan dengan kepercayaan dan keyakinan mereka atau sesuatu yang berbeza dengan apa yang menjadi kepercayaan majoriti umat. Bahkan mereka lebih dipengaruhi sentimen dari bersikap rasional dan profesional. Mereka mendakwa berpegang dan mengikuti garisan al-Quran dan as-Sunnah, padahal tanpa disedari sebenarnya mereka sudah semakin jauh terpinggir bahkan menyimpang dari pimpinan keduanya. Mereka tetap kekal malah membatukan diri di dalam sebuah keyakinan yang belum diuji dan dicabar kebenarannya.

Pedoman pernah menyatakan:

“Janganlah kamu membenarkan atau menyalahkan apa yang kamu tidak tahu!”

Hari ini umat Islam terus berjalan menyusuri masyarakat mereka tanpa pernah mahu bertanya apakah agama Islam yang ada di sisi mereka ini yang sebenarnya dikehendaki oleh Allah s.w.t? Jika benar, mengapa ada yang mengaku sebagai Islam tetapi memiliki ideologi agama yang berbeza? Khususnya di dunia kita sekarang yang berlaku banyak pertumpahan darah di merata Negara dan negeri yang semuanya dilakukan oleh mereka yang mengaku sebagai seorang muslim.

Gunakan pancaindera untuk mengetahui baik buruk

Apakah kita selaku umat Islam berfikiran bahawa agama Islam itu hanya sebuah agama yang hanya berasaskan kepercayaan dan amalan-amalan semata-mata? Jika demikian, maka cara kita beragama saling tak tumpah seperti corak agama lain seperti Hindu, Buddha dan lain-lain. Mereka beragama hanya di kuil atau di tempat-tempat persembahan semata-mata tetapi bukan menjadikan agama sebagai cara hidup.

Apakah kita benar-benar memahami agama Islam? Apakah tolak ukur yang menjadi tunjang kebenaran Islam yang sebenar? Apakah kita tidak pernah merasakan bahawa kita kini bagaikan hidup di bawah timbunan kebodohan atau dibodohkan sepanjang hidup kita? Ingatlah bahawa Allah s.w.t telah berfirman di dalam surah al-Isra`: 36

ولا تقْفُ ما ليسَ به عِلم * انّ السَّمْعَ والبَصَرَ والفُوأدَ كلّ أولئك كان عنه مسؤؤلا
“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya! Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati semuanya itu akan dipertanggungjawabkan”

Ayat suci ini jelas menegah umat manusia mempercayai dan menuruti sesuatu yang belum pasti kebenarannya. Sebaliknya diperintahkan agar kita menggunakan sebaik mungkin nikmat pancaindera yang dianugerahkan Allah s.w.t untuk menilai dan membezakan mana yang benar dan mana yang salah.

Islam adalah sebuah agama yang mampu membentuk keperibadian penganutnya kerana ia bukanlah sebuah agama berdasarkan kepercayaan semata-mata. Kekuatan Islam terletak kepada aqidah yang jitu dan benar. Kekuatan aqidah pula membentuk kepercayaan dan keyakinan seterusnya dibuktikan dengan amalan-amalan ibadah harian. Dengan ini Islam selayaknya menjadi cara hidup seharian umat manusia. Inilah yang dinamakan agama yang benar.

3 comments:

daudakpe January 19, 2012 at 10:16 AM  

salam, saya sangat tertarik sungguh dengan artikel ini. saya nak tanya bagaimana caranya kita menghindarkan diori dari untuk mempercayai perkara yang dibawa oleh ajaran yg dibawah oleh ibu bapa saya, sbagai contoh ibu saya ada membuat katil kecil untuk adik saya yg telah lama pergi(meninggal dunia). katil itu dibaluti ain berwarna kuning didalamnya terletak bantal dan makanan ringan. saya sendiri kadang2 kabur dengan kepercayaan ibu saya sedangkan ibu saya sudah menunaikan haji persoalannya sekiranya ibu saya telah tiada akan saya patut mewarisi dengan menjaga katil yang telahh menjadi adat resam keturunan ibu saya. saya takut akan syirik kepada ALLAH. ini soal masa depan saya jadi bingung tolong saya jelaskan permasalahan ini?

faizfakhirin September 28, 2012 at 2:55 PM  

good good good

Anonymous December 27, 2012 at 11:10 AM  

dauddekpe,semasa kecikpun saya ada keliru dgn hal sperti ini,bila saya fahami ayat alfatiha,antaranya hanya pada Allah kita berdoa atau solat dan hanya padanya kita meminta,(apa saja utk kebahagian,ikut syariat)secara automatik saya tak perlukan kuasa yg lain hanya mutlak pada Allah,kerna apa yg ada yg zahir dan ghaib adalah milik Allah kita pinjam je.tadah tangan dan berdoa,utk makluman saudara,kepulauan melayu sebelum islam, menjadi anutan kepercayaan nenek moyang kita adalah berfahaman hindu,makanya unsur2nya masih tertempias....namun saya bangga dgn bangsa ini punya hati yg lembut dan bijak dalam kefahaman terhadap tuhan...berpandukan nabi adam alaihisalam...hingga muhammad saw...rasul terakhir...moga dapat meleraikan kepusingan saudara..

Related Posts with Thumbnails

  © Blogger templates Shiny by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP