Jennifer Memeluk Islam Setelah Melihat Umat Islam Dilayan Buruk

>> Thursday, June 30, 2011

Jennifer Fayed

Jennifer (Sumayah) Fayed merasakan perkawinannya begitu hambar. Dia melihat suaminya tidak ada kesungguhan untuk mencari kerja, yang telah dinikahinya tiga tahun lalu. Dirinya disahkan hamil dan telah memiliki dua anak yang masih kecil.

Jennifer, yang berusia 21 tahun, merenung jauh tujuan hidupnya di dunia ini. Perkara ini mengganggu fikirannya, “Pasti ada sebab mengapa saya di sini.”

Kedua ibu bapanya baru saja berpindah ke Republik Dominican, sebuah negara kepulauan kecil di Carribean. Jennifer merasa sunyi meskipun mempunyai suami dan dua orang anak. Selama ini dia merasakan ibu bapanya lah yang menjadi sumber kekuatan hidupnya.

Ketika dia sedang tidur, dia mendapat panggilan telefon dari ibu mertuanya yang berteriak “Ada pesawat terhempas di Manhattan.” Jennifer yang kebingungan bertanya, “Apa yang ibu cakapkan ini?” Dia membuka televisyen dan melihat menara kedua World Trade Center (WTC) telah dirempuh oleh pesawat.

Detik yang membawa perubahan besar pada hidup Jennifer

“Saya begitu terkejut! Siapa yang melakukannya, siapa yang sanggup melakukan perkara keji ini?” marah Jennifer. Dia seakan-akan tidak percaya apa yang dilihatnya. “Adakah ini mimpi?” Dia berharap ini hanyalah sebuah lakonan dan filem semata-mata.

Dia baru saja mengunjungi WTC sehari sebelum tragedi ini berlaku. Dia percaya ini adalah bukti bahawa ajalnya belum sampai. Dia belum bersedia untuk mati kerana dia belum tahu tujuan hidupnya. Ini membuatkan Jennifer gelisah memikirkannya.

Penduduk Manhattan dilanda ketakutan. Jennifer tidak tahu bahawa hari itu menjadi titk permulaan perubahan drastik yang akan terjadi di dalam hidupnya.

Tidak lama setelah serangan 11 September, Jennifer berlepas menggunakan kapal terbang untuk melawat orang tuanya di Republik Dominica. Ketika itu usia kandungannya baru satu bulan. Suaminya telah mengetahui kehamilannya.

Dia mencari jalan bagaimana hendak memberi tahu berita kehamilan ini kepada orang tuanya. Maklum saja, anak pertamanya adalah hasil hubungan luar nikah. Mereka berkahwin sekadar untuk menutup aib. "Tak apalah saya akan memikirkannya di sana nanti", katanya dalam hati.

Jennifer berlepas menggunakan American Airlines dengan nombor penerbangan 587. Selepas tragedi 911, kawalan keselamatan di bandar dan lapangan terbang sangat ketat. Penumpang pesawat kelihatan sedang berdoa dan beberapa penumpang tidak henti-henti berdoa sepanjang penerbangan. “Saya ketawa di dalam hati. Jika kami akan mati, maka itu adalah takdir kami.”

Dalam penerbangannya, Jennifer terus memikirkan kehamilannya. Dia sebenarnya tidak mahu kehamilan ini. Selain tidak dirangcang, jennifer juga sengsara untuk menanggung dua orang anak, apalagi kalau tiga.

Sepanjang waktu bersama kedua ibu bapanya, Jennifer cuba memberitahu mereka tentang kehamilannya. Tetapi dia tidak sanggup melakukannya, takut untuk mengecewakan ibu bapanya.

Jennifer tertekan akan kehamilannya (gambar hiasan)

Disebabkan perkara itu, Jennifer memutuskan untuk melakukan pengguguran dan tidak perlu sesiapa tahu dirinya hamil. “Penyelesaian yang mudah,” fikirnya di dalam hati. Namun di sudut yang lain, sebagai seorang yang berasal dari keluarga Kristian yang taat, pengguguran di pandang sebagai perbuatan berdosa dan dilarang sama sekali.

Beberapa lama selepas itu, jennifer kembali ke New York dari Republik Dominica dan membuat temujanji dengan klinik Planned Parenthood untuk melakukan pengguguran. Jennifer berharap agar dapat menggugurkan kandungannya hanya dengan memakan pil.

Betapa kecewanya Jennifer bila mengetahui bahawa dirinya harus menjalani pengguguran penuh kerana tarikh tamat untuk melakukan pengguguran dengan memakan pil sudah terlewat satu minggu. Dia sangat tertekan. Dia berkata di dalam hati, "Oh Tuhan, mereka akan membuang bayi ini dari perut saya. Apa yang telah saya lakukan ini?” Jennifer tidak tahu adakah dia sanggup melalui semua ini.

Jennifer berdoa kepada Tuhan untuk menolongnya. Namun tidak seperti sebelumnya, dia tidak menggunakan tasbih atau pergi ke gereja. Buat pertama kalinya, Jennifer berdoa kepada Tuhan tanpa melalui perantaraan. Jennifer merasa Tuhan harus menolongnya. Tuhan adalah tempat terakhirnya untuk berserah.

“Saya menangis sambil terus memohon. Oh Tuhan tolonglah, saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan. Saya inginkan bayi ini, tetapi rumah tangga saya dalam masalah, dan kami tidak mempunyai wang untuk menanggung seorang lagi bayi ke dunia ini. Saya percaya sepenuhnya kepada Tuhan. Tolonglah, jika Tuhan menghendaki saya memiliki bayi ini, saya akan menerimanya. Dan, jika kehendak Tuhan untuk mengakhiri kehamilan ini, saya juga akan menerimanya.”

“Saya serahkan perkara ini kepada Tuhan. Tuhan yang saya sembah dengan cara saya sendiri, bukan dengan cara yang diajarkan kepada saya. Tuhan yang bagi saya tidak mempunyai pendamping dan tidak mempunyai anak, hanya seperkara yang saya tahu bahawa tuhan yang telah menciptakan saya,” kata Jennifer. Dia kebuntuan memikirkan kehamilannya.

Hari-hari berlalu, sedang Jennifer menonton televisyen, satu siaran berita menngganggu rancangan. “Oh tidak. serangan pengganas lagi,” katanya. Sebuah pesawat terhempas di New York, kali ini di kawasan Queen, daerah asal Jennifer. Dia khuatir ini adalah kerja pengganas. Jennifer terkejut mendengar nombor penerbangan dan destinasi pesawat tersebut. Pesawat American Airlines dengan nombor penerbangan 587 yang menuju ke Republik Dominica. Ya, pesawat yang dinaikinya minggu lalu. Tubuhnya terasa dingin setelah mendengarnya.

Penerbangan 587 terhempas di Queen

Jennifer terpaku. Dia membayangkan dirinya ada di dalam pesawat itu. Dia merasa ini adalah petanda dari Tuhan. Sudah 2 kali Jennifer begitu dekat dengan kematian. “Tuhan cuba memberitahu sesuatu.”

Seminggu selepas doanya kepada Tuhan, Jennifer mula merasakan perutnya kembang. Kembang ini berbeza dengan situasi kehamilannya yang pertama. tetapi Jennifer tidak memperdulikannya kerana ini bukanlah masalah yang besar baginya.

Tidak lama selepas itu, perutnya semakin kembang dengan teruk. Terjadinya pendarahan dan Jennifer amat takut. “Adakah saya keguguran?” Dia bergegas ke hospital dan menjalani pemeriksaan yang ketat.

Keadaan bertambah baik dan Jennifer dibenarkan pulang ke rumah. Di rumah, Jennifer masih perlu berehat di tempat tidur. Ketika tidur, dia merasakan sakit yang amat sangat. Dia merasakan sesuatu keluar. “Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan ketika itu. Saya pergi ke bilik mandi dan segumpal daging keluar.” Jennifer keguguran pada usia kehamilan mencecah dua bulan. Pihak hospital mengesahkan bahawa Jennifer telah keguguran. Padahal keesokan harinya, dia dijadualkan oleh Planned Parenthood untuk menjalani proses pengguguran iaitu pada 15 Oktober 2001.

“Ini seolah-olah mimpi. Adakah ini keajaiban dari Tuhan? Adakah Tuhan menjawab doa saya. Saya merasa Tuhan ingin memberitahu saya bahawa kehidupan saya akan berubah. Akan berubah seperti apa? Saya tidak tahu. Yang saya tahu, saya harus menamatkan pengajian dan saya harus berpisah dengan suami yang tidak mempunyai cita-cita di dalam hidup.” Jennifer akhirnya memutuskan untuk bercerai dengan suaminya itu.

Di kawasan tempat tinggalnya, New York, Jennifer menyaksikan muslim dilayan sangat buruk. Kelakuan ini adalah kesan selepas serangan 11 September. “Sungguh mengerikan. Saya menyaksikan orang mengelak berjalan di kakilima seberang jalan hanya kerana melihat adanya muslim di situ. Perniagaan kaum Muslim sepi. Tidak ada yang ingin membeli di kedai yang dimiliki oleh orang Muslim. Di jalan, orang-orang berteriak kepada muslim, baliklah ke negaramu, pengganas, Taliban!!”

“Mengapa masyarakat melemparkan kata-kata ini kepada orang-orang yang tidak bersalah? Saya percaya orang yang melakukan serangan adalah orang yang kejam, tetapi kenapa hendak menyalahkan orang-orang yang tidak ada kaitan dengan serangan tersebut?”

Dari sinilah muncul daya penarik terhadap umat Islam. Jennifer mula ingin mengetahui apa yang diyakini oleh Muslim. Semakin hari, semakin besar keinginannya untuk mengetahui mengenai umat Islam. Dia mengambil langkah mendaftar diri untuk mengikuti satu kursus di kampus. Di sana Jennifer telah bertemu Muslim dan menanyakan berbagai persoalan mengenai Islam. “Mengapa memakai jilbab? Siapa yang anda yakini? Siapa itu Muhammad?” Itulah soalan yang pernah ditanyakannya.

“Sebilanganya dapat memberikan jawapan, namun sebahagian besar tidak tahu bagaimana untuk menjawab pertanyaan saya. Kebanyakan wanita Muslim yang saya kenali tidak memakai jilbab dan mengatakan pemakaian ini hanyalah pilihan. Ada juga yang mengatakan mereka tidak memiliki pengetahuan yang dalam mengenai Islam.” Jennifer merasa tidak ada sesiapa yang mampu memberikannya jawapan yang memuaskan hatinya. Jennifer memutuskan untuk melayari internet untuk mencari jawapan. Dia banyak mengetahui tentang Islam melalui internet.

“Saya tidak percaya bahawa Tuhan mengutuskan nabi lain selepas Jesus. Saya tahu Tuhan tidak akan menciptakan saya dan semua orang di dunia tanpa jawapan atas pertanyaan-pertanyaan kami. Mengapa kami di sini? Mengapa orang-orang selalu mengatakan Tuhan itu tritunggal (trinity), dan ini hanya menguatkan apa yang saya percaya sejak saya berusia 14 tahun bahawa Tuhan itu satu tanpa pendamping bukan seperti konsep triniti di dalam Kristian.”

“Saya mencari kebenaran di atas semua pertanyaan saya dan Islam berjaya menjawab kesemuanya. Muhammad adalah nabi yang luar biasa. Beliau adalah nabi terakhir yang diutuskan Tuhan untuk menyampaikan pesanan terakhir-Nya kepada kita semua.”

Jennifer memutuskan untuk mengenali lebih jauh tentang Nabi Muhammad. “Adakah beliau benar-benar manusia? Adakah beliau benar-benar wujud?” Jennifer terkejut apabila mengetahui bahawa Nabi Muhammad adalah manusia biasa. Bukan saja Muhammad adalah seorang nabi yang menyampaikan wahyu, namun seluruh hidupnya telah dikisahkan. “Saya sangat kagum dan takjub dengan perkara ini, inilah agama saya,” fikirnya. “Kepercayaan dan jalan hidup yang saya cari selama bertahun-tahun adalah Islam,” katanya.

Jennifer mengikuti solat tarawih Ramadhan pada musim gugur 2002, walaupun ketika itu dia belum memeluk Islam. Ketika itu masjid penuh dengan jamaah. “Tidak seperti yang saya sangkakan sebelum ini, masjid hanya dihadiri satu bangsa. Kenyataan yang saya lihat, masjid dipenuhi dengan pelbagai bangsa. Mereka sangat akrab dan selalu memberikan salam Assalamualaikum,” Kata Jennifer terkenang waktu lalu. Ketika itu dia tidak tahu apa maksudnya salam. Dia hanya mengangguk malu.

“Ketika melaksanakan solat. Ini adalah solat pertama saya seperti seorang Muslim,” katanya. Dia sebenarnya tidak tahu apa yang jemaah lain lakukan. Namun, seorang temannya mengatakan ‘ikut saja apa yang mereka lakukan’. Jadi Jennifer hanya ikut perbuatan jemaah lain.

Jennifer terkumat-kamit meniru jamaah lain. Dia juga turut ikut bersujud, tanpa mengetahui maksud dan alasannya. “Saya menghayati pergerakan dan ketenteraman ketika solat. Saya kagum semua Muslim menghadap Kaabah pada setiap kali solat, walaupun dari mana mereka berasal. Berlainan sekali dengan Kristian, amat berlainan,” tegasnya.

Di masjid itu, Jennifer memakai jilbab untuk menghormati para jamaah. Dia tidak tahu bagaimana cara untuk memakai jilbab. Jadi, dia membeli dua helai selendang (scarf) untuk dipakai. “Saya merasa cantik dan selesa ketika memakai jilbab. Saya boleh berjalan di kawasan awam tanpa diganggu oleh lelaki-lelaki di sekitarnya. Saya juga tidak peduli jika ada yang memandang serong terhadap saya.”

Pulang dari masjid pada hari itu, dia bertekad untuk terus memakai jilbab setiap masa. “Ada yang mengatakan bahawa saya tidak perlu memakai jilbab kerana saya bukanlah seorang Muslim. Saya hanya membalas ini adalah keputusan saya dan ini bukannya urusan mereka. Ketika memakai jilbab, ketenangan dapat dirasai, perasaan yang selesa di dalam hati, bahawa saya telah mengikut perintah Tuhan. Saya tidak peduli terhadap pandangan dan komen negatif dari orang lain.”

Jennifer merasakan belum cukup dengan sekadar berjilbab. Dia pun ikut berpuasa dalam beberapa hari di bulan Ramadan. Dia berfikir bagaimana untuk berterus terang kepada orang tuanya mengenai perubahan dirinya.

Ketika ibu bapanya datang ke New York dari Republik Dominica, Jennifer dalam keadaan untuk mempertimbangkan memeluk Islam. “Tetapi saya tidak tahu bagaimana untuk memberitahu keluarga saya, terutama ibu saya kerana dia sangat sensetif terhadap perubahan diri saya. Ketika itu saya telah biasa memakai jilbab, jadi saya tidak akan membuang jilbab hanya kerana memikirkan perasaan ibu saya, kerana kewajiban saya adalah kepada Allah, barulah kepada orang tua,” kata Jennifer.

Sebagai langkah awal, Jennifer memberitahu adiknya, Catherine, yang lima tahun lebih muda darinya. Jennifer ingin melihat reaksi Catherine, yang mungkin akan sama dengan reaksi orang tuanya. Jennifer memanggil Catherine dan berkata, “Catherine, saya telah lakukan sesuatu.”

Adiknya tidak terkejut. Ini disebabkan perangai Jennifer yang sering melakukan perkara yang diluar jangkaan. “Apa yang kamu lakukan kali ini Jennifer?”

Jennifer memberitahu bahawa dirinya sedang mempertimbangkan untuk memeluk agama Islam, dan dia kini telah memakai jilbab. Catherine tertawa kuat. Adiknya mengatakan kini saya benar-benar telah ‘melakukannya’ dan orang tua kami akan ‘membunuh’ saya. Adiknya juga seolah-olah tidak percaya bahawa saya tergolong dalam golongan teroris itu.”

Catherine menyambung lagi, “Kamu kakak saya dan saya amat sayangkan kamu. Saya tidak peduli kamu memeluk agama apa pun.” “Dia juga mengatakan bahawa orang tua kami akan mengamuk,” ujar Jennifer. Tidak terhenti di situ, Catherine segera menyambung perbualannya “Jangan beritahu ayah dan ibu tanpa saya ada di sana, sebab saya boleh ketawakan kamu.” Jennifer tahu adiknya hanya bergurau.

Jennifer akhirnya memberanikan diri untuk memberitahu orang tuanya. “Ayah saya boleh menerimanya. Saya beranggapan kebanyakan lelaki dapat menerimanya.”

Namun berlainan dengan ibunya, ibunya sangat marah dan terperanjat. “Dia terus meyakinkan saya bahawa saya telah tersalah langkah dan Islam bukan agama yang betul. Satu perkara yang yang paling membebankannya adalah saya wajib memakai jilbab.”

Ibunya mengambil masa selama 2 minggu untuk bertenang. “Tidak lama selepas itu, mereka ahirnya boleh menerima perubahan saya. Bagaimanapun ibu saya percaya ini hanyalah sementara dan saya akan kembali kepada Kristian,” kata Jennifer. Seminggu selepas itu, Jennifer akhirnya memutuskan untuk mengucap dua kalimah syahadat.

Hari yang ditunggu, Jennifer bangun pagi dengan perasaan bersemangat. Ini adalah harinya, hari dimana dia akan mengucapkan dua kalimah syahadat. Jennifer bersiap-siap dan memandu kereta ke masjid untuk mengucapkan  syahadat.

Di masjid, dia menemui imam dan mengatakan hasratnya untuk memeluk Islam. Imam melihatnya dengan senyuman dan bertanya “Anda yakin ini yang benar-benar anda mahukan?” Dengan semangat Jennifer menjawab “Ya, ya, ini adalah keputusan saya.”

“Pada hari itu, disaksikan seluruh saudara seiman, lelaki dan perempuan, bersama-sama menyaksikan saya memeluk Islam,” kata Jennifer. “Hari itu, begitu ramai orang mengucap salam dan bertanyakan kepada saya jika saya memerlukan apa-apa bantuan, mereka akan membantu saya. Saya begitu terharu dan beruntung. Di sini lah saya akan bersama keluarga baru, sebuah keluarga yang datangnya dari seluruh pelusuk bumi.”

“Pada malam Jumaat itu saya tidur sebagai seorang Muslim, saya mengalami mimpi yang indah. Saya berada di sebuah lembah yang dipenuhi rumput yang hijau dan indah. Bukitannya begitu indah, tidak pernah saya lihat sepanjang hidup ini. Saya berjalan di sana dan menuju ke arah seorang lelaki yang berpakaian putih. Dia juga berjalan ke arah saya. Wajahnya samar, tidak sama dengan wajah manusia yang sebenarnya, namun terang seperti matahari. Saya dapat merasakan ketenangan. Dia memegang tangan saya dan kami berjalan bersama ke arah sebuah batu yang besar. Di batu itu dia duduk dan saya duduk di rumput. Dia kemudian berkata kepada saya ‘Selamat datang ke Islam’.”

Ketika terbangun, Jennifer merasakan perasaan yang begitu indah di dalam hatinya. “Saya fikir inilah Rasulullah. Dia datang untuk menyambut saya masuk Islam. Tetapi saya mendapati bahawa itu bukanlah Nabi Muhammad, tetapi itu adalah malaikat Allah, kerana malaikat tidak memiliki wajah manusia, namun wajahnya samar.”

Jennifer merasakan dirinya sangat istimewa semenjak hari itu. “Seorang malaikat, malaikat Allah datang untuk menyambut saya kepada agama Allah, agama saya. Agama yang begitu saya inginkan sejak kecil. Islam adalah agama yang sebenarnya.”

Jennifer Fayed kini menjadi penulis yang telah menetap di Carolina Utara, AS. Penulisannya telah memberikan inspirasi kepada orang ramai. Jennifer memiliki sarjana di bidang pemasaran, dan anggota aktif Muslimah Writers Alliance.

Read more...

Fitnah : Al-Quran Berbaris Dan Tidak Berbaris

>> Tuesday, June 28, 2011

Al-Quran berusia 1400 tahun, tidak mempunyai baris

Baru-baru ini, sesetengah golongan menimbulkan isu mengenai al-Quran berbaris dan al-Quran tidak berbaris. Pada masa yang sama golongan ini mempersoalkan ketulenan al-Quran berbaris dengan melemparkan tohmahan tidak berasas bahawa al-Quran berbaris itu sudah diseleweng. Sungguh keras tohmahan itu, ia juga satu fitnah. Sungguh cetek juga pengetahuan golongan itu terhadap realiti. Isu ini ditimbulkan oleh golongan kafir yang cuba mencari kesalahan Al-Quran. Malangnya ada segelintir umat Islam yang terpengaruh dengan hal ini.

Saya hanya boleh tersenyum kepada golongan ini, mereka mungkin tidak tahu dua jenis realiti. Satu, realiti sejarah dan satu lagi ialah ‘realiti sebab’.

Realiti Sejarah (Mengapa Disusun)

Dari sudut sejarah penyusunan ayat-ayat al-Quran, ia tidak perlu diterangkan secara panjang lebar di sini kerana umum yang celik sejarah Islam sudah mengetahui sejarah penyusunan itu dan mengapa ia dilakukan. Penyusunan al-Quran dibuat untuk memudahkan umat Islam membaca dan menghafal.

Bagaimanapun, kita hanya imbas sedikit mengenai sejarah penyusunan al-Quran sebagai maklumat kepada yang belum mengenali sejarah penyusunan mushaf al-Quran.

Ketika zaman kewahyuan dan kenabian Rasulullah, ayat-ayat wahyu yang diturunkan telah ditulis oleh para sahabat terutama Ali, Muawiyah, `Ubai bin K`ab dan Zaid bin Thabit,. Ayat-ayat suci itu pula ditulis di atas pelepah kurma, kulit binatang dan sebagainya. Ia ditulis bagi memudahkan umat pada ketika itu untuk membaca dan menghafal ayat-ayat yang diturunkan. Malah, ayat-ayat itu ditulis di hadapan Rasulullah sendiri oleh para sahabat, lazimnya pada ketika selepas wahyu diturunkan. Proses serupa itu berlarutan sehingga sejarah kewahyuan tamat apabila baginda wafat.

Al-Quran masih lagi di catatkan di atas kulit kayu di Afrika

Walaupun belum ditulis secara mushaf (bahasa mudahnya ialah dalam bentuk buku), al-Quran sebenarnya sudah sedia mushaf dalam ingatan umat Islam (para sahabat yang taat) ketika itu. Selepas kewafatan Rasulullah, ayat-ayat ini dikumpul semasa zaman khalifah-rasyidin.

Kerja pengumpulan dan merekodkan al-Quran dalam bentuk tulisan secara serius bermula ketika zaman kekhalifahan Abu Bakar yang begitu garang memerangi golongan murtad. Perang melawan golongan murtad juga menyebabkan sebilangan besar umat Islam yang menghafal al-Quran telah terkorban.

Kebimbangan terhadap bilangan penghafal al-Quran yang semakin berkurangan (ramai gugur syahid dalam memerangi golongan murtad) menyebabkan Umar yang risau dengan perkembangan itu telah berjumpa dengan Abu Bakar. Umar mencadangkan supaya al-Quran ditulis dan disusun dalam bentuk buku kerana para hafiz sudah ramai terkorban.

Abu Bakar pada mulanya menolak cadangan itu. Namun selepas khuatir melihat bilangan para penghafal yang ramai terkorban, maka difikir semula terhadap cadangan itu selepas beberapa kali dipujuk Umar. Abu Bakar kemudian bertemu Zaid bin Sabeit (Zaid adalah antara tahfiz terawal sejak tahun-tahun kenabian Rasulullah) dan menceritakan kebimbangannya kepada Zaid mengenai kemungkinan satu masa nanti sudah tiada lagi umat yang mengingati ayat-ayat al-Quran.

Quran kemudian ditulis di atas lembaran-lembaran dan diserah kepada Abu Bakar, kemudian pada tahun 13H iaitu setelah mangkat Abu Bakar, lembaran itu diserahkan pula kepada Umar. Sesudah mangkat Umar, diserahkan pula kepada anaknya iaitu Hafsah. Kemudian semasa kekhalifahan Uthman, lembaran itu diambil semula daripada Hafsah. Demikian serba ringkas mengenai sejarah penyusunan mushaf. Jika ingin mengetahui lebih terperinci mengenai sejarah penyusunan al-Quran, sila rujuk bahan yang berkaitan.

Bermula zaman khalifah Uthman, timbul pula masalah pembacaan al-Quran dalam pelbagai dialek Arab ketika itu. Maka, tiba masanya supaya al-Quran disusun sebutan dialeknya supaya tepat mengikut cara sebutan lidah Rasulullah dalam dialek Quraisy. Ia kerana al-Quran diturunkan kepada Rasulullah dan diucapkan baginda dalam sebutan ‘asal’ mengikut lidah Rasulullah semasa ayat-ayat itu diturunkan. Rasulullah adalah ‘penerima wahyu al-Quran’, sedarlah realiti ini. Sebutan asal di sini pula bermaksud sebutan ayat suci seperti yang disebut oleh Rasulullah dalam dialek Quraisy kerana Rasulullah adalah seorang Arab dari kelompok Quraisy. Maka, kaedah sebutan (dialek) al-Quran dibuat mengikut cara ia disebut oleh Rasulullah, setiap perkataan perlu mengikut lenggok lidah Rasulullah dalam dialek Quraisy, ia perlu, kerana begitulah bunyinya (dari segi dialek) ketika ayat al-Quran keluar dari mulut Rasulullah semasa disampaikan Jibrail.

Realiti Sebab (Mengapa Mempunyai Baris)

Baris dapat mewujudkan sebutan yang seragam di seluruh dunia

Jika seseorang mempelajari hukum bahasa, dia sudah tentu tahu apa itu ‘fonetik’ atau ‘phonetic’ atau bahasa mudahnya ialah sistem ejaan mengikut bunyi dialek yang menggunakan simbol tertentu bagi mewakilkan ‘bunyi asal’ sesuatu perkataan itu. Sistem simbol bagi mewakilkan ‘sesuatu bunyi tepat’ itu juga harus dipelajari supaya ia boleh disebut dengan tepat mengikut dialek asalnya.

Baris-baris (fatahah, kasroh, dommah) dan simbol-simbol (sukun, syaddah dan sebagainya) diletakkan dalam mushaf bagi memberi penekanan ‘tone’ kepada sesuatu perkataan supaya ia tepat dengan dialek seperti yang diucapkan Rasulullah mengikut lidah dialek Quraisy. Ia juga bagi mewujudkan sebutan yang seragam, tidak pelbagai, iaitu sebutan bagi sesuatu ayat atau perkataan itu tepat dari segi sebutan dan maknanya.

Perletakan baris juga adalah untuk membantu bacaan supaya sebutan itu tepat dari segi dialek dan cara yang sepatutnya ia disebut. Sebelum mushaf diletakkan baris, al-Quran disebut, dilafaz dan dibaca dalam pelbagai dialek Arab. Namun selepas baris-baris diletakkan, ia membantu pembacaan supaya sebutannya menjadi standard mengikut dialek yang disebut oleh Rasulullah, seperti dilafaz oleh nabi semasa wahyu itu diturunkan.

Namun kalau kita merenung realiti ‘proses belajar’ membaca al-Quran, kita akan dapati bahawa orang Arab sendiri perlu belajar mengenal baris sebelum dapat membaca al-Quran dengan betul. Ini realiti.

Walaupun al-Quran itu dalam bahasa Arab, namun orang Arab sendiri perlu belajar mengenal baris, perlu belajar mengeja mengikut baris, perlu mengenal hukum-hukum bacaan, perlu belajar tajwid sebelum dapat membaca al-Quran dengan betul. Ini juga realiti.

Ia juga bagi menjaga kesucian al-Quran itu sendiri. Orang Arab juga ada yang Kristian, tidak semua Islam. Jika orang Arab tidak perlu belajar membaca al-Quran, maka orang Arab beragama Kristian juga akan dapat memahami maksud al-Quran dengan mudah. Tapi, perkara ini (orang Arab Kristian membaca al-Quran dan mentafsir sesuka hati) akan dapat dikawal sekiranya diletakkan baris. Ini bemakna, orang Arab juga perlu belajar membaca al-Quran, perlu mengenal baris, perlu mengenal simbol dan perlu tahu setiap tone dalam menyebut sesuatu perkataan al-Quran bagi mendapatkan maksud yang tepat.

Semasa saya masih belajar (dalam negara), saya ada mengenali seorang pensyarah berbangsa Arab (rakyat Mesir) dan beberapa kali berkunjung ke rumahnya di kawasan kampus. Saya pernah berkata kepada pensyarah itu: “Senang ya orang Arab, tak perlu susah-susah belajar mengenal baris untuk belajar al-Quran.”

Tapi pensyarah saya balas: “eh.. orang Arab pun kena belajar kenal baris. kalau tak kenal baris, macam mana nak baca al-Quran? Baris itulah yang membezakan bahasa Arab dengan bahasa al-Quran.”

“cuba kamu pergi di bilik hujung itu (sambil menunjukkan jari). Cuba kamu dengar apa yang isteri saya sedang buat bersama anak saya,” kata pensyarah itu yang fasih berbahasa Melayu kerana sudah lebih 8 tahun mengajar di universiti tempatan tempat saya belajar dulu.

Saya pun pergi ke bilik hujung di rumah pensyarah saya itu dengan izinnya sendiri, saya dengar:

“.. Sa fataha, sa. Jim fataha, ja. Ha fataha, ha. Qho fataha, qho....” saya dengar isteri pensyarah sedang mengajar anaknya mengeja mengenal baris.

Jawapan balas daripada pensyarah dan pengalaman itu buat saya tersedar satu realiti, realiti terhadap kepentingan baris itu sendiri. Baris itulah yang membezakan bahasa Arab dengan bahasa al-Quran. Baris itu diletakkan bagi memelihara kesucian al-Quran itu sendiri. Ia adalah ciri unik dalam menjaga kesucian al-Quran.

Jika ada lagi yang masih semberono mengatakan al-Quran berbaris itu tidak tulen, dan mengatakan al-Quran yang asal itu tidak berbaris, maka fikir semula.

Al-Quran diturunkan secara lisan, bukan secara bertulisan. Maka di mana asasnya dakwaan pihak berkenaan mengenai al-Quran itu asalnya tiada baris sedangkan al-Quran itu diturunkan secara lisan, jika secara lisan, dari mana wujud pertikaian barisnya?

Al-Quran diletakkan baris bagi menjadikan sesuatu perkataan atau ayat itu mengikut cara sebutan yang diucapkan Rasulullah sepertimana ia diturunkan dan dilafazkan semasa Jibrail melakukan tugasnya menurunkan wahyu kepada baginda. Ia juga bagi memudahkan bacaan dalam sebutan yang betul, seterusnya memudahkan proses menghafal.

“Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya.” 
(Quran, al-Hijr: 9)

Jika ada yang mempertikai baris al-Quran, cuba fikir semula dengan waras. Al-Quran itu dibukukan (mushaf) dengan baris-baris supaya mudah dibaca dan dihafal serta sebagai usaha dijauhkan dari tangan-tangan kafir yang sentiasa mahu mengubah isi kandungannya bagi menyesatkan akidah Islam. Juga supaya muncul generasi tahfiz, adalah lebih baik belajar menghafal al-Quran daripada mempertikaikan barisnya.

Golongan yang mempertikai baris al-Quran itu pula, adakah mereka hafal al-Quran? Atau sekadar tahu mempertikai dan hanya merujuk terjemahan al-Quran dalam bahasa Melayu sahaja? Jika merujuk terjemahan al-Quran dalam bahasa Melayu, memang benarlah al-Quran itu tiada baris, kerana bahasa Melayu memang tiada baris. Tetapi bahasa al-Quran diletakkan baris bagi menjaga ketulenan dan kesuciannya, ia juga bagi membezakannya dengan bahasa Arab yang difahami semua bangsa Arab tidak kira Arab Muslim atau Arab kafir. Jika diletakkan baris, ia hanya boleh dibaca oleh orang Islam yang tahu membacanya selepas belajar cara membacanya.

Kepada golongan yang mempertikai baris al-Quran, nasihat di sini ialah berkawanlah dengan semua orang, jangan taksub dengan fahaman sendiri yang sempit. Berkawanlah dengan semua orang supaya akan dapat banyak pengetahuan berguna, seperti pengalaman yang saya ceritakan tadi. Mohon maaf jika saya tersilap dalam menyampaikan maksud artikel ini. jika ada yang masih belum jelas, rujuklah kepada mereka yang lebih berilmu dalam hal ini. Saya hanya sekadar menyampaikan mengikut sudut pandangan yang saya fahami.

Allah lebih mengetahui terhadap segala perancangan-Nya dalam memelihara agama-Nya.

Read more...

Tujuh Perkara Ganjil Jasad Di Dalam Kubur

>> Sunday, June 26, 2011

Terdapat seorang pemuda yang kerjanya menggali kubur dan mencuri kain kafan untuk dijual. Pada suatu hari, pemuda tersebut berjumpa dengan seorang ahli ibadah untuk menyatakan kekesalannya dan keinginan untuk bertaubat kepada Allah s. w. t. Dia berkata, “Sepanjang aku menggali kubur untuk mencuri kain kafan, aku telah melihat 7 perkara ganjil yang menimpa mayat-mayat tersebut. Lantaran aku merasa sangat insaf atas perbuatanku yang sangat keji itu dan ingin sekali bertaubat.”

Yang pertama, aku lihat mayat yang pada siang harinya menghadap kiblat. Tetapi pabila aku menggali semula kuburnya pada waktu malam, aku lihat wajahnya telahpun membelakangkan kiblat. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?” tanya pemuda itu.

” Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang telah mensyirikkan Allah s. w. t. sewaktu hidupnya. Lantaran Allah s. w. t. menghinakan mereka dengan memalingkan wajah mereka dari mengadap kiblat, bagi membezakan mereka daripada golongan muslim yang lain,” jawab ahli ibadah tersebut.

Sambung pemuda itu lagi, ” Golongan yang kedua, aku lihat wajah mereka sangat elok semasa mereka dimasukkan ke dalam liang lahad. Tatkala malam hari ketika aku menggali kubur mereka, ku lihat wajah mereka telahpun bertukar menjadi babi. Mengapa begitu halnya, wahai tuan guru?”

Jawab ahli ibadah tersebut, ” Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang meremehkan dan meninggalkan solat sewaktu hidupnya. Sesungguhnya solat merupakan amalan yang pertama sekali dihisab. Jika sempurna solat, maka sempurnalah amalan-amalan kita yang lain,”

Pemuda itu menyambung lagi, ” Wahai tuan guru, golongan yang ketiga yang aku lihat, pada waktu siang mayatnya kelihatan seperti biasa sahaja. Apabila aku menggali kuburnya pada waktu malam, ku lihat perutnya terlalu gelembung, keluar pula ulat yang terlalu banyak daripada perutnya itu.”

” Mereka itulah golongan yang gemar memakan harta yang haram, wahai anak muda,” balas ahli ibadah itu lagi.

” Golongan keempat, ku lihat mayat yang jasadnya bertukar menjadi batu bulat yang hitam warnanya. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?”

Jawab ahli ibadah itu, ” Wahai pemuda, itulah golongan manusia yang derhaka kepada kedua ibu bapanya sewaktu hayatnya. Sesungguhnya Allah s. w. t. sama sekali tidak redha kepada manusia yang menderhakai ibu bapanya.”

Kelima, ku lihat ada pula mayat yang kukunya amat panjang, hingga membelit-belit seluruh tubuhnya dan keluar segala isi dari tubuh badannya,” sambung pemuda itu.

” Anak muda, mereka itulah golongan yang gemar memutuskan silaturrahim. Semasa hidupnya mereka suka memulakan pertengkaran dan tidak bertegur sapa lebih daripada 3 hari. Bukankah Rasulullah s. a. w. pernah bersabda, bahawa sesiapa yang tidak bertegur sapa melebihi 3 hari bukanlah termasuk dalam golongan umat baginda,” jelas ahli ibadah tersebut.

” Wahai guru, golongan yang keenam yang aku lihat, sewaktu siangnya lahadnya kering kontang. Tatkala malam ketika aku menggali semula kubur itu, ku lihat mayat tersebut terapung dan lahadnya dipenuhi air hitam yang amat busuk baunya,”

” Wahai pemuda, itulah golongan yang memakan harta riba sewaktu hayatnya,” jawab ahli ibadah tadi.

” Wahai guru, golongan yang terakhir yang aku lihat, mayatnya sentiasa tersenyum dan berseri-seri pula wajahnya. Mengapa demikian halnya wahai tuan guru?” tanya pemuda itu lagi.

Jawab ahli ibadah tersebut, ” Wahai pemuda, mereka itulah golongan manusia yang berilmu. Dan mereka beramal pula dengan ilmunya sewaktu hayat mereka. Inilah golongan yang beroleh keredhaan dan kemuliaan di sisi Allah s. w. t. baik sewaktu hayatnya mahupun sesudah matinya.”

Ingatlah, sesungguhnya daripada Allah s. w. t kita datang dan kepadaNya jualah kita akan kembali. Kita akan dipertanggungjawabkan atas setiap amal yang kita lakukan, hatta amalan sebesar zarah. 

Meninggalkan dunia dengan senyuman

Wallahua’lam..

Read more...

Perlu ber 'Bin' kan Abdullah Apabila Memeluk Islam?

>> Thursday, June 23, 2011

Nama asalnya Ravi A/L Chandran. Ditukar kepada Saiful Islam Bin Abdullah, Saiful pergi ke rumah bapanya lalu menunjukkan kad yang membuktikan ia telah masuk Islam, ayahnya menerima keputusan itu dengan baik, tetapi, ayahnya berkata kepada Saiful, aku tidak pernah menghalang kamu untuk menerima Islam, tetapi, apabila kamu menerima Islam, kamu buang namaku, adakah Islam sebegitu kejam membuang ibu bapa ?

Penukaran nasab seseorang yang menganut Islam kepada Abdullah hanya berlaku di negara Malaysia. Dan tidak berlaku di negara-negara besar seperti Indonesia dan Arab Saudi.

Justeru, di negara ini jika ada persatuan saudara baru yang ratusan anggotanya kesemuannya pasti ber "bin" yang sama "Abdullah".

Tidak Berlaku Pada Zaman Sahabat

Pada zaman Nabi S.A.W jika baginda amalkan hal ini, tentulah majoriti para sahabat akan ber "bin" kan "Abdullah". Maka tidak adalah lagi disebut Umar bin al-Khattab, sebaliknya Umar bin Abdullah, tidaklah Uthman Bin Affan sebaliknya Uthman Bin Abdullah. Juga tidak adalah lagi Ali Bin Abi Talib, sebaliknya Ali bin Abdullah. Hal ini kerana kesemua bapa-bapa mereka tidak menganut Islam. Adakah Rasulullah S.A.W menyuruh mereka-mereka ini menukar nama bapa mereka kepada Abdullah ? tidak sama sekali.

Orang Arab amat menjaga salasilah keterunan mereka sehingga ke beberapa peringkat. Merujuk dalam kitab "Riyadh as-salihin, karangan Imam An-Nawawi, menyebutkan : "Amir al-Mukminin Umar Al-Khattab bin Nufail Bin Abd al-Uzza. Abd al-Uzza bermaksud " hamba sembahan berhala". Jika dilihat nama datuk Nabi....bin Kilab. Kilab bermaksud anjing. Adakah Islam mengubah nama-nama ini kepada 'Abdullah" ? tidak sama sekali.

Patung Al-Uzza di Kuil Manatu, Petra

Dalil-dalilnya :

Firman Allah S.W.T :Maksudnya : 

"Panggilan anak-anak angkat itu ( dengan ber "bin" kan ) kepada bapa-bapa mereke sendiri, cara itulah yang lebih adil disisi Allah. Jika kamu tidak mengetahui bapa-bapa mereka, maka panggillah mereka sebagai saudara-saudara kamu seagama dan sebagai maula-maula kamu. Kamu pula tidak dikira berdosa dalam perkara yang kamu tersilap melakukannya, tetapi (yang dikira berdosa itu ialah perbuatan) yang disengajakan oleh hati kamu. Dan ingatlah sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani 
( Surah AL-AHZAB : 5 )

Al-Imam At-Tabari dalam tafsirnya mengatakan, ayat di atas, adalah dalil bahawa tidak boleh menasabkan sesorang kepada bukan bapanya. Islam amat menjaga keterunan.Sabda Rasulullah S.A.W :Maksudnya : "Sesiapa yang mengaku anak kepada bukan bapanya, sedangkan dia tahu itu bukan bapanya, maka syurga haram ke atasnya." 
( Riwayat Al-Bukhari )

Sabda Rasulullah S.A.W :Maksudnya : 

" Antara pendustaan terbesar ialah seseorang mengaku anak kepada bukan bapanya" 
( Riwayat Al-Bukhari )

Dr Wahbah Az-Zuhaili

Kata Dr Wahbah Az-Zuhaili dalam karyanya al-fiqh al-islami wa adillatuhu : "Keadilan hak menuntut dan mewajibkan agar dinasabkan anak kepada bapanya yang hakiki. Bukan bapa rekaan. Islam agama hak dan keadilan, sesiapa yang ada bapa yang dketahui, maka nasabkan kepada bapanya. Ini semua demi mencegah perubahan hakikat sebenar.

"Abu Bakr al-Jazairi dengan lebih sinis dalam tafsirnya Aisar at-Tafasir menyebut : "Wajib mem "bin" kan anak-anak angkat kepada bapanya yang dikenali sekalipun bapanya seekor keldai.

"Nabi Muhammad S.A.W hanya mengubah nama individu yang menganut Islam jika namanya mengandungi makna yang buruk, tetapi tidak menukar nama bapanya. Umpamanya baginda mengubah sahabat Abd asy-Syams bin Sokhr kepada Abd Rahman bin Sokhr. Hal ini kerana Abd asy-Syams bermaksud hamba matahari. Namun nama Sokhr yang bermaksud batu tetap dikekalkan.

Ini jelas Islam tidak pernah melarang umatnya mengekalkan nama asal bapa dan ibu asal.

Read more...

Rahsia Astana, Khazakstan

>> Tuesday, June 21, 2011

Astana, Kazakhstan

Astana adalah bandar pertama yang dibina pada abad ke-21 dan ia menunjukkan kepada kita, siapa  yang mengetuai dunia sekarang ini. Bandar ini diilhamkan dan diinspirasikan oleh seorang lelaki yang bernama Nursultan Nazarbayev, Presiden Kazakhstan. Projek yang disokong oleh berbilion dollar, bandar ini dibina asalnya dari kawasan yang terpencil. Hasilnya adalah menakjubkan. Bandar bersenibina futuristik, mendukung 'New World Order' bertuhankan Matahari. Inilah agama purba yang semakin berani menonjolkan diri dewasa ini. Bandar ini masih dalam pembinaan yang berskala besar, tetapi bangunan yang telah berdiri memberikan gambaran tentang misi Nazarbayev itu.

The Pyramid of Peace
82673az_foster_astana
Diilhamkan oleh arkitek terkemuka Britain, Lord Norman Foster, piramid gergasi ini adalah bangunan ganjil yang hadir di tengah-tengah bandar ini. Bangunan ini adalah simbolik untuk "penolakan untuk keganasan" dan "untuk menyatukan agama-agama di dunia". Norman Foster berkata bahawa bangunan itu tidak mewakili mana-mana agama dan ini akan memudahkan penyatuan semua agama. Tetapi realitinya, piramid adalah sebuah kuil bagi agama kuno pagan. Iaitu agama yang menyembah Matahari. Pemandangan dan senibina di dalam bangunan ini menunjukkan simbolik-simbolik yang benar-benar mengejutkan. Mari kita jelajah bangunan ini. 

Bentuk piramid 

"Penerimaan piramid sebagai satu lambang adalah sebagai doktrin rahsia dan penubuhan ini juga sebagai satu cabang penyebaran idea" 
-Manly P. Hall, Secret Teachings of All Ages

250px-usa_great_seal_reverse
Novus Ordo Seclorum = New Order untuk Zaman
Seperti yang dikatakan oleh Manly P. Hall, piramid adalah simbol utama yang menjadi misteri tamadun purba. Mereka agung dalam kesederhanaan, itulah sifat mereka yang membingungkan orang ramai. Para elit yang mengamalkan ilmu ghaib, adalah pewaris tamadun dan kepercayaan purba  ini menggunakan piramid sebagai simbol kuasa di dalam dunia moden. Capstone (Batu atau penjuru teratas pada bahagian piramid) yang tidak wujud menggambarkan tuhan wujud di dalam alam semesta serta dalam setiap manusia. Satu lagi maksud simbol capstone yang hilang adalah menunjukkan dunia yang belum mencapai pemerintahan yang diinginkan (New World Order). Dikatakan bahawa capstone dari Piramid Besar akan dikembalikan apabila datangnya Dajjal yang membawa New World Order. Puncak piramid itu digambarkan sebagai kekuasaan yang tiada tandingnya mewakili Dajjal yang mereka sembah selama ini. 

Berikut adalah piramid-piramid yang terdapat di seluruh dunia, yang mewakili golongan elit berkuasa keatas rakyat jelata.





Opera House (Basement)

Apabila memasuki piramid ini di aras tanah (basement), kawasan di dalamnya agak gelap. Terdapatnya opera di ruangan bawah tanah yang mana boleh menempatkan penonton yang ramai.

Underground Opera House

Walaupun gelap, imej besar matahari merangkumi hampir keseluruhan ruangan siling.

Bahagian Tengah
Mengelilingi Meja Matahari

Di sebelah kanan tingkat atas ruangan opera adalah di tengah-tengah piramid. Ruangan ini dijadikan bilik mesyuarat untuk persidangan antara pemimpin -pemimpin agama di dunia ini. Cuba kita renung dan fikir sejenak terhadap simbol-simbol yang wujud di sini. Anda mempunyai pemimpin agama dari seluruh dunia duduk berbincang di kawasan yang berpaksikan tuhan matahari, membincangkan bagaimana untuk menyelesaikan perbezaan antara agama mereka untuk mencapai 'Zaman Baru' yang akan datang. Simbolik di sini adalah terang-terangan. Semua ini adalah teologi semata-mata untuk menjauhkan manusia dari kepercayaan agama.

Ruangan tengah ini adalah lebih bercahaya daripada ruangan opera, yang mewakili kemajuan ke arah pencahayaan. Imej matahari di tengah-tengah meja bulat adalah betul-betul di atas matahari dari siling ruangan opera.


palace_of_peace_6Mesyuarat Antara Agama

Jika anda pernah membaca artikel lain mengenai New World Order, Freemason ataupun illuminati di laman web ini, anda mungkin menyedari matlamat New World Order. Salah satu tujuan besar mereka adalah menggantikan semua agama kepada satu bentuk agama neo-paganisme tanpa disedari oleh orang ramai. Inilah yang mereka titik beratkan di dalam mesyuarat. Bandar Astana adalah benar-benar sebuah bandar New World Order.

Puncak Piramid

Puncak piramid ini dihiasi dengan gambaran syurga. Kawasan ini adalah bulat, berkaca dan diterangi cahaya matahari. Imej merpati putih dipersembahkan di dalam kaca, yang mewakili kedamaian, ini adalah simbolik kepada penyatuan kerajaan-kerajaan dunia dan agama di New World Order. Puncak piramid adalah mewakili pencapaian illuminati dan individu pada peringkat tertinggi dunia.

Lihatlah siling di puncak piramid (gambar bawah)
Model matahari makin bersinar apabila disimbah cahaya matahari 

Bahagian piramid ini (merangkumi semua bahagian yang dibincangkan di atas) menunjukkan wawasan Illuminati terhadap dunia ini.


800fosterspyramid

Piramid yang dibahagikan kepada 3 bahagian

Setelah kita jelajahi Piramid ini, ia lebih dari sekadar menjadi tarikan pelancong seperti yang digembar-gemburkan sebelum ini. Seperti yang dikatakan oleh Dan Cruikshanks di dalam dokumentarinya, Astana adalah "mewakili kuasa yang akan datang".
 
Bayterek
Bayterek ini juga direka oleh arkitek terkenal British Sir Norman Foster, monumen ini dibina berdasarkan cerita dongeng mengenai kehidupan sebatang pokok misteri dan burung ajaib kebahagiaan. Burung di dalam kisah ini dinamakan Samruk, telah meletakkan telurnya di antara celah dua cabang pokok itu. Telur itu diwakili oleh Golden Globe yang diletakkan di atas monumen Bayterek itu. Konsep ini sekali lagi menggambarkan Matahari sebagai Dewa Tertinggi.

"pokok kehidupan" ini, merupakan saluran di mana roh pergi meninggalkan dunia material dan memasuki dunia ketuhanan.

Di dalam Golden Globe

Pelawat boleh pergi di bahagian atas menara dan melihat pemandangan indah bandar Nazarbayev. Tetapi terdapat juga beberapa objek pelik yang hadir di sini.
99_big
Di dalam Golden Globe, kita akan menemui "objek" yang membingungkan kita. Objek tersebut adalah segi tiga emas dengan cop tangan presiden Nazarbayev. Kenapa? Secara jujur saya ​​tidak tahu. Apa yang boleh saya katakan ialah objek tersebut kelihatan seperti di dalam filem Total Recall.
marsstartwy8
Bata Composition


Bata Composition adalah Globe yang ditandatangani oleh wakil-wakil dari 17 agama di dunia. Ya, sekali lagi, bercakap tentang penyatuan semua agama adalah menjadi satu matlamat untuk mencapai agenda mereka.

 
Pilar Masonic


Dua tiang dan terdapat satu lagi tiang di tengahnya tetapi jauh sedikit jaraknya. Adakah di sini terdapat simbol-simbol Masonic?
 
Ya, tiang emas berkembar ini mewakili dua rukun Mason iaitu Boas dan Jachin. Saya tidak mahu menghuraikan lebih lanjut tentang simboli ini keseluruhannya, tetapi kami boleh menganggap bahawa Nazarbayev adalah "Menerima Misi Freemason ini".
 
Kediaman Presiden
 
 
Istana Presiden ini terletak di hujung laluan istiadat yang bermula dari menara Bayterek. Sebuah kubah besar dibina di atas istana itu, yang mewakili prinsip-prinsip wanita, yang bertentangan dengan menara Bayterek yang berbentuk 'lelaki'. Rancangan dan senibina ini wujud dalam hampir semua bandar-bandar terkemuka seperti Washington dan Paris.
 
Pusat Hiburan Khan Shatyry (Khemah Terbesar di Dunia)

Banguna pelik ini sekali lagi direka oleh Sir Norman Foster (beliau pada dasarnya mereka keseluruhan bandar). Di dalam khemah tersebut terdapat satu kawasan yang lebih besar daripada 10 stadium bola sepak, akan menjadi bandar di dalam taman, pusat membeli-belah dan hiburan. Kawasan ini juga dihiasi dengan jalan-jalan yang berbatu, sungai yang boleh dilalui oleh perahu, minigolf, pantai buatan dan resort. Struktur ini dibuat untuk kelihatan seperti khemah, yang setanding dengan Kuil Sulaiman.

Tempat-tempat ibadat bergerak (mudah-alih), yang terdiri daripada khemah-khemah, telah digunakan oleh orang-orang Yahudi pada zaman alkitabiah.

Akan Datang di Astana

Astana masih lagi dalam pembinaan, tetapi terdapat beberapa projek yang benar-benar luar biasa. Berikut adalah sebahagian dari projek mereka.

Central Market

Direka oleh Norman Foster.

Crazy Towers (bukan nama rasmi)

 
All-Seeing Eye Stadium (bukan nama rasmi)

 
Kesimpulan

Sebagai ahli elit dunia yang memenuhi syarat-syarat yang diperlukan untuk menyatukan dunia dalam satu kerajaan yang mereka cipta, mereka menyebarkan simbol sebagai lambang kekuasaan mereka. Hakikatnya penduduk dunia tidak tahu mengenai struktur-struktur yang mewakili golongan elit ini. Inilah sebabnya mengapa rancangan mereka terus berjalan tanpa dipersoalkan dan tanpa disedari. 
Manley P. Hall menulis pada 1918

"Apabila berlakunya rusuhan, manusia diperintah oleh pemimpin yang jahil, institusi keagamaan runtuh, akan wujudnya pemerintahan baru ini yang dipimpin oleh pemimpin yaang jahat yang berselindung di sebalik kebaikan.

Kedengaran amat baik bukan?


Read more...
Related Posts with Thumbnails

  © Blogger templates Shiny by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP