Holocaust Dua Zaman Yang Dicipta Zionis

>> Friday, April 29, 2011

Perkuburan Bergen Belsen mangsa Holocaust

Cucu-cicit Yahudi yang menjadi mangsa kekejamanan Nazi mahu dunia menyaksikan dan merasai keperitan yang mereka alami semasa Holocaust I melalui rakaman semula aksi ganas mereka terhadap orang Islam dalam Holocaust II. Padahal Holocaust I berpunca dari Adolf Hitler yang berketurunan Yahudi. 

Mengapa Adolf Hitler yang berketurunan Yahudi membunuh Yahudi? Baca artikel Lakonannya Begitu Sempurna untuk memahami kenapa keadaan ini boleh berlaku. 

Saksikan detik-detik holocaust dalam dua zaman, dua lensa dan satu rasa.








































































Read more...

Dirompak Tetapi Sempat Berdakwah

>> Tuesday, April 26, 2011

Nama Mohammad Sohail kini menjadi sebutan di Amerika. Namanya menjadi sebutan dan mendapat liputan di arus media selepas seorang lelaki cuba merompak kedai Shirley Express iaitu kedai milik Mohammad Sohail di Shirley, New York pada Mei 2010.


Perompak itu masuk dengan memegang tongkat baseball dan menuntut wang. Tetapi Sohail nekad dengan memutuskan untuk menarik keluar senapang.Perompak terkejut dengan tindakan Sohail dan dia terus melutut ke tanah. Sebenarnya senapang itu tidak mempunyai peluru.

Perompak mula menangis seperti budak kecil, mengatakan dia hanya merompak kedai kerana dia tidak punya pekerjaan dan keluarganya sudah tidak mempunyai bekalan makanan. Sohail kasihan selepas mendengar rintihan perompak tersebut 

"Ketika saya melihat dia mulai menangis, saya dapat rasakan yang dia terdesak dalam hidupnya sehingga mengambil keputusan untuk mencuri" katanya kepada CNN.

Sohail meminta perompak itu berjanji supaya untuk tidak merompak lagi, kemudian memberinya $ 40 dan roti. Lelaki itu menjawab dengan mengatakan ia ingin menjadi Muslim seperti Sohail. Sohail memberitahu dua kalimah syahadah dan memberikan nama Zardari Nawaz Sharif kepada perompak tersebut.

Sementara Sohail pergi untuk mendapatkan susu untuk perompak, perompak itu terus melarikan diri. Namun Sohail tidak menekan butang amaran selepas itu dan membiarkan perompak itu melarikan diri.

Selepas orang lain mengetahui tentang kebaikannya, mereka mula menghantar wang kepadanya. Tetapi Sohail tidak menggunakan untuk dirinya. Dia memutuskan untuk memberikan kepada orang orang yang tidak berkemampuan dengan menawarkan roti dan kopi setiap malam. 

Minggu ini Sohail menerima surat tanpa alamat pengirim yang mengandungi $ 50 dan nota. Kandungan surat itu:

"Anda telah menukar keseluruhan hidup saya ... Pada waktu itu saya tidak punyai duit, tidak punyai makanan, meja saya kosong, saya tak punyai kerja. Saya tahu ini kerja yang slah dengan merompak tetapi saya tidak punyai pilihan. Saya perlu memberi makanan kepada keluarga saya. Bila kamu acukan senapang, saya yakin 100% saya akan mati. " Tapi kamu telah menjadi inspirasi saya untuk saya menjadi "muslim sebenar"

"Saya sangat gembira bahawa seseorang itu telah mengubah hidupnya," kata Sohail dalam temuramahnya dengan CNN. "Jika dia masih lagi melakukan jenayah, hidup dia takkan berubah. Jadi sekarang dia adalah orang yang baik di dalam komuniti ini dan saya sangat gembira untuk itu. Dia tinggal keluar dari masalah, dia tidak dalam penjara, dan boleh mengurus keluarganya dengan baik . "


Read more...

"The True Furqan", Quran Sebenar Yang Palsu

>> Monday, April 25, 2011

The True Furqan, al-Furqan al-Haqq adalah sebuah kitab yang ditulis dalam bahasa arab. Kitab ini menyerupai Quran tetapi mengandungi ajaran Kristian tradisional.

Antara isi kandungan The True Furqan. Klik gambar untuk paparan lebih jelas

Berdasarkan laporan Baptist News, The True Furqan ini telah diterbitkan pada April 1999 oleh Al-Mahdy (seorang executive committee dalam Project Omega 2001). Kitab palsu ini di terbitkan kerana Al-Mahdy mendakwa bahawa umat Islam sekarang tidak menerima masej yang sebenar di dalam kitab Quran sekarang. Kitab palsu ini dikarang oleh Al Saffee dan Al Mahdee dan di terjemahkan ke dalam bahasa inggeris oleh Anis Shorrosh yang percaya bahawa Nabi Muhammad s.a.w adalah seorang Dajjal. Kitab ini mengandungi 77 surah termasuk prolog dan epilog.

Anis Shorrosh

Sesetengah Umat Islam percaya bahawa kitab palsu ini dicipta oleh puak puak Israel dan Amerika untuk menjatuhkan agama Islam. Sebuah surat khabar Mesir, Al-Usbu melaporkan bahawa The True Furqan ini diterbitkan secara kerjasama langsung dengan Israel dan di atas arahan Presiden U.S, George Bush.


Read more...

Solat dan Gelombang Theta

>> Thursday, April 21, 2011

Frekuensi gelombang otak mempunyai 4 tahap utama iaitu:

1. Sedar (Beta: 15-30Hz)
2. Bawah Sedar (Alpha:9-14Hz)
3. Bawah Sedar (Theta: 4-8Hz)
4. Tidak Sedar (Delta: 1-3Hz)

Frekuensi Otak

Sesetengah buku mengatakan frekuensi otak adalah kegiatan otak di dalam pusingan sesaat. Mungkin ia tidak berapa jelas. Sebenarnya frekuensi ini adalah cetusan elektrokimia yang berlaku di dalam otak apabila kita berfikir. Ia melibatkan neuron otak untuk menghantar signal-signal ketika proses berfikir berlaku. Inilah yang dimaksudkan dengan kadar kegiatan otak iaitu kadar cetusan elektrokimia (signal) dalam masa sesaat yang berlaku di dalam otak. Banyak berfikir, lagi banyak cetusan elektrokimia dan makin laju kadar cetusan per saat (frekuensi).

1. Sedar (Beta: 15-30Hz)

Di tahap ini, kita berada di dalam keadaan sedar. Segala analisis, pilihan dan semua aktiviti yang melibatkan kita berfikir berada di bawah frekuensi beta. Dengan kata lain, apabila kita banyak berfikir secara sedar, kita berada di frekuensi ini.

Tahap fikiran di frekuensi ini merupakan realiti fikiran. Kita akan memikirkan sesuatu itu berdasarkan apa yang kita nampak dan rasakan mengikut daya pemikiran kita ketika itu.

Jika kita memberi arahan kepada mereka yang berada di frekuensi ini, arahan tersebut akan dianalisis terlebih dahulu mengikut pendapat orang yang menerimanya. Sebab itu agak sukar untuk memberi arahan seperti apa yang kita inginkan kepada orang yang berada di frekuensi ini.

Sebab itu ketika kita ingin menasihati seseorang, kita perlu elakkan menasihat mereka ketika mereka berada di dalam keadaan beta.

Contoh yang jelas adalah ketika saudara mula-mula belajar memandu kereta. Saudara pasti berfikir sebelum menekan pedal minyak, pedal break, menukar gear dan sebagainya. Ketika ini pemanduan menjadi agak sukar kerana saudara perlu berfikir sebelum melakukan sesuatu.

2. Bawah Sedar (Alpha: 9-14Hz)

Di tahap ini, kita berada di dalam keadaan bawah sedar atau dengan nama lain sedang dalam keadaan asyik dan fokus. Ini adalah frekuensi terbaik ketika belajar.

Di tahap ini, kita hanya boleh menerima tetapi tidak mampu membuat tindak balas. Semua arahan yang diberikan akan kita ikuti tanpa membuat analisis terlebih dahulu.

Tahap ini mempunyai kebaikan dan keburukan. Kebaikan adalah kerana di saat ini, apa yang masuk ke fikiran tidak lagi ditapis oleh fikiran kita. Jika kita memberi nasihat kepada anak dalam keadaan ini, ia terus akan masuk ke dalam fikiran anak kita dan terus diingati.

Jika kita berada di frekuensi ini, kita berada di dalam keadaan tenang dan tenteram. Fikiran tidak celaru dan berserabut kerana otak kita tidak banyak berfikir ketika ini.

Contoh yang jelas adalah ketika kita sudah pandai memandu kereta. Kita tidak perlu berfikir untuk menukar gear, menekan pedal minyak atau menekan break. Kita dapat lakukan tanpa kita sedari. Segalanya berlaku secara automatik.

Keburukan di frekuensi ini adalah, saudara seolah-olah dipukau ketika ini. Orang yang menjalankan pemasaran dan juga jualan dari rumah ke rumah atau di pasar-pasar raya akan cuba menurunkan frekuensi saudara ke tahap ini.

Kemudian apabila saudara sudah berada di tahap ini, saudara tidak berdaya untuk berbuat apa-apa kerana setiap arahan akan saudara ikuti tanpa banyak cerita. Saudara tidak mampu untuk melakukan apa-apa tindak balas sehinggakan saudara tidak sedar menghulurkan segala wang ringgit saudara kepada penjual yang berjaya memukau saudara.

Pastikan saudara berada di dalam keadaan Beta ketika membeli belah atau berada di tempat awam. Jika tidak, saudara akan dipukau di dalam keadaan terjaga.

Frekuensi ini bagus ketika membaca, membuat penyelidikan dan sebagainya. Frekuensi ini juga bagus untuk menasihati ahli keluarga dan orang di sekitar kita.

3. Bawah Sedar (Theta: 4-8Hz)

Di tahap ini, kita masih terjaga tetapi kita sangat asyik dan dikatakan khusyuk. Khusyuk di dalam solat seharusnya berada di frekuensi ini. Ketika ini kita tidak mampu menganalisis atau menafsir apa-apa pun.

Jika frekuensi Alpha, kita hanya menerima dan boleh menafsir tetapi tidak boleh memberi tindak balas. Frekuensi Theta pula kita hanya menerima tetapi tidak mampu menafsir apatah lagi untuk memberi tindak balas.

Ketika ini, kita tidak sedar apa yang berlaku disekeliling kita akibat terlalu khusyuk dengan satu perkara. Jika kita bersolat, yang ada ketika ini adalah perasaan CINTA pada Allah dan hanya Allah yang hadir ketika ini. Tiada yang lain.

Gelombang Theta menyebabkan seseorang tidak sedar apa yang berlaku di sekeliling

Sebab itu di zaman Rasullullah, sahabat yang terkena anak panah di betis hanya melakukan solat sunat sahaja disamping sahabat lain mencabut anak panah tersebut. Khusyuknya sehingga tidak berasa apa-apa pun kesakitan.

Jika kita berada di dalam frekuensi ini, kita akan berasa sangat tenang.

4. Tidak Sedar (Delta: 1-3Hz)

Tahap ini merupakan tahap tidak sedar di mana kita berada di dalam keadaan tidur. Namun tidur ini adalah tidur yang dikatakan tidur mati. Kita tidak bermimpi. Tidur yang sangat puas dan cukup. Walaupun mungkin 10 minit tetapi kita akan rasakan cukup segar setelah bangun.

Jika kita tidur tetapi kita bermimpi, kita sebenarnya masih berada di dalam keadaan Beta. Bukan delta. Ini bermakna otak masih berfikir. Sebab itulah datangnya mimpi yang mengarut. Kita menjadi sangat penat apabila bangun jika kita tidur tetapi masih di dalam beta.

Solat di pertiga malam membuatkan tidur lena dan puas walaupun sekejap

Orang yang selalu bersolat di pertiga malam yang menyerahkan 100% jiwa dan raga pada Allah dengan penuh rasa CINTA mampu tidur dalam keadaan delta. Tidur mereka sedikit tetapi puas dan tidak mengantuk di siang harinya. Begitu juga dengan mereka yang sering melakukan tafakur cara Islam.

Penutup

Semua frekuensi ini boleh dicapai dengan cara sengaja atau dengan kata lain mengikut kehendak kita. Ia memerlukan banyak latihan dan kita mampu mencapai di mana saja tahap frekuensi yang kita inginkan.

Sebab itu, apabila kita mampu untuk berada di mana-mana frekuensi, maka dengan mudah kita dapat berada di tahap khusyuk ketika solat.

Khusyuk ketika solat adalah sangat tenang. Sebab itu mereka yang merasainya sentiasa tenang, ceria dan sebagainya.

Berkomunikasilah dengan Allah agar kita dimudahkan untuk berdaya berada di frekuensi yang kita kehendaki. Banyak sangat kebaikannya. Ketika inilah kita mampu untuk menyerahkan 100% jiwa dan raga kita pada Allah SWT.

Sentiasa ingat dan sebut nama Tuhanmu.


Read more...

Sejarah Salib, Swastika, dan Penggunaannya dalam Paganism dan Kristian

>> Tuesday, April 19, 2011

Swastika berada di tengah salib berlatarbelakangkan cahaya matahari. Mengapa ia boleh terjadi?

Tulisan di bawah ini tidak bermaksud menyinggung golongan suku, agama, dan ras apapun kerana disusun berdasarkan aspek sejarah dan berdasarkan pandangan para sejarawan barat dan Islam tentang Kristian.

Pisces, lambang awal mula Kristian

Salib adalah lambang yang sangat tua yang terdapat di dunia jauh sebelum lahirnya Nabi Isa atau Jesus. Pada awalnya orang-orang Kristian tidak menggunakan salib sebagai lambang Kristian mereka. Objek ini tidak termasuk dalam lambang-lambang awal Kristian yang disediakan oleh St. Clement. Orang Kristian pada mulanya menggunakan bintang ikan (Pisces) sebagai lambang Penyelamatnya.

Lambang Pisces yang pertama kali digunakan Kristian di Roma

Pada mulanya, salib adalah salah satu buruj bintang yang digunakan untuk menandai langit di selatan semenjak zaman awal peradaban manusia. Ada juga kaum-kaum terdahulu yang menyembah bintang salib dan digunakan sebagai lambang bagi para dewa mereka.

Jaringan Bintang Selatan yang membentuk Salib

Ketika lambang salib akhirnya dipakai, orang-orang Kristian merasa tidak selesa terhadap gambar atau patung seorang lelaki yang tergantung pada salib. Perkara ini tidak pernah berlaku terhadap Gereja Kristian sebelum abad ke tujuh.

Faktanya, salib dengan orang tergantung padanya telah dimasukkan oleh orang Rom dari India berabad-abad sebelum zaman Kristian.

Relief salib pagan di India 2000 tahun SM

Apa kata para sejarawan tentang penggunaan lambang salib ?
  • Walker berkata, “Orang-orang Kristian pada awalnya menolak salib kerana (bersifat) pagan. Patung-patung Jesus pada awalnya tidak menggambarkan dia di atas salib, tetapi dalam samaran ‘Gembala yang Baik’ yang membawa kambing.” (Acharya, The Christ Conspiracy
  • Churchward mengatakan, “Pada dasarnya Salib merupakan tanda astronomi. Salib dengan lengan sama panjang menunjukkan waktu siang dan malam yang sama panjang, dan merupakan tanda equinox.” 
Para alcemist menggunakan salib untuk penelitian

  • Sedangkan Derek Patridge menyatakan, “Yang ditunjukkan oleh salib dengan lingkaran di dalamnya adalah sebenarnya matahari yang mengecil atau mati di zodiac, dan bukannya orang.” 
  • Encyclopedia of Funk and Wagnalls menyebutkan bahwa “Tanda salib sudah digunakan sebagai lambang sebelum zaman Kristian.” 
Di Rom, Itali yang menjadi salah satu pusat paling awal bagi penyebaran agama Kristian, terdapat salib sebagai peninggalan dari zaman prasejarah.

Salib Keltik Pra-Kristian banyak ditemui di tepi Sungai Shannon di Ireland dengan gambar dewa bumi dan roh hutan.

Salib-salib Keltik di Eropah yang telah ada semenjak 1200 SM

Di Mesir purba, yang memuja dewa-dewi yang mati menebus dosa dengan darah, salib dijadikan lambang keagamaan yang umumnya berbentuk huruf T, disebut dengan Tau. Ada pula salib Tau yang di atasnya dipasang sebuah “gagang” yang berupa lingkaran. Lingkaran itu melambangkan kekekalan.


Ankh Mesir atau Salib Ansata (crux ansata) salah satu lambang pagan Mesir

Sejarawan barat meyakini bahawa konsep Maria dan Jesus adalah salinan dari Isis dan Horus

Salib yang di atasnya bergagang lingkaran itu melambangkan kekelalan hidup atau kehidupan yang abadi. Salib berlingkaran (crux ansata/salib ankh) yang biasanya dipakai di leher para pendeta Mesir kuno sebagai kalung. Di kalangan berbagai bangsa purba di sekitar wilayah Mediterian, termasuk Phoenicia yang berjiran dengan Palestin, lambang salib Mesir itu juga mengandungi pengertian yang cukup sukar di fahami.

Berbagai jenis salib yang digunakan semenjak pra-Kristian hingga sekarang

Selain Salib Tau terdapat satu lagi jenis salib yang disebut dengan Salib Berlengan Sama Panjang. Salib ini telah dikenal di seluruh dunia purba. Para sejarawan mengatakan bahawa di kalangan dunia purba salib ini melambangkan empat unsur (bumi, udara, air, dan api) yang dipandang sebagai sumber penciptaan segala sesuatu. Unsur-unsur ini dipandang sebagai yang abadi, sehingga semua yang tercipta darinya, tidak akan pernah musnah atau berubah-ubah.

Swastika atau Salib Berlengan Panjang

Lambang-lambang Swastika di dalam pelbagai budaya dan masyarakat

Salib berlengan panjang juga digunakan sebagai simbol pada makanan suci dan air suci dalam keagamaan. Penggunaan salib ini terdapat dikalangan bangsa-bangsa Assyiria, Babilonia, Persia purba, bahkan di benua Amerika sebelum datangnya agama Kristian.

Relief Salib Swastika di Eropa ribuan tahun sebelum Kristian

Swastika berumur 5000 tahun SM di Samara, Iraq

Bentuk lain salib jenis ini adalah swastika. Ini sebenarnya adalah salib berlengan panjang, yang bagian ujung lengannya tertekuk atau dipatahkan menurut arah yang sama (seperti arah jarum jam). Menurut sejarawan, hujung lengan yang tertekuk itu asalnya melengkung, ini akan membentuk lingkaran yang memperlihatkan lambang matahari.
  • Encyclopedia of Funk and Wagnalls mengatakan, “Bentuk atau model ini adalah salah satu lambang paling awal yang terkenal yang telah dibuat oleh manusia, dan salah satu lambang yang paling tersebar di kalangan bangsa-bangsa primitif. Lambang ini terdapat di seluruh benua selain Australia, dan merupakan lambang dewa matahari, dari Apollo (Rom), Odin (Viking) sampai Quetzalcoatl (Aztec). Lambang ini masih bertahan dalam keagamaan di India di kalangan para penganut agama Budha dan agama Jain, serta di China dan Jepun, mahupun di kalangan suku-suku Indian di Amerika Utara yang masih meneruskan pengubatan perdukunan.” 
  • Dalam Encyclopedia Britannica, Prof. Shepherd menulis, “Bentuk-bentuk salib telah digunakan sebagai lambang, keagamaan atau lainnya, jauh sebelum zaman Masihi, di hampir semua bahagian dunia. Dua bentuk salib Pra-Kristian telah menjadi model dalam Kristian. Lambang hieroglyph Mesir tentang kehidupan (salib ankh, salib Tau dengan lingkaran di atasnya) dipungut dan digunakan secara meluas pada monumen-monumen Kristen Koptik. Salib Swastika (crux gammata), yang terdiri atas empat huruf gamma kapital Yunani, dijumpai pada kebanyakan batu nisan makam Kristian sebagai lambang yang tersamar. Lambang ini tersebar luas sebelum zaman Kristian di Eropah, Asia, dan Amerika dan umumnya dianggap sebagai lambang matahari atau api. Dari situlah makna sumber kehidupan berasal.” 

Di beberapa tempat di dunia ini, hujung tekukan pada salib swastika di letakkan simbol tapak kaki yang menandakan adanya gerak “berjalan”. Di tempat lain, ada pula yang menggambarkan hujung swastika dengan gambar burung yang menggambarkan pergerakan matahari di angkasa. Atau gambar ikan, yang menggambarkan matahari menyelam ke dalam laut di bawah muka bumi setelah tenggelam di malam hari dan sebelum kembali terbit keesokan harinya.

Burung dan Dewa Matahari (Swastika Nazi Jerman)

Swastika Zionist dan Swastika Dewa Matahari

Bagaimanapun, salib merupakan lambang Dewa Matahari. Kerana hanya satu matahari wujud bagi penduduk dunia, maka dengan sendirinya di mana-mana di dunia ini, apabila mereka memuja Dewa Matahari maka lambang dan kepercayaannya akan muncul dan terpahat di dalam setiap kehidupan mereka.

Persamaan Dewa Matahari Keltik dan Dewa Matahari Aztec

Demikian halnya antara kepercayaan pagan dengan kepercayaan Kristian. Sejak ribuan tahun sebelumnya sehingga zaman penyebaran agama Kristian di kawasan Mediterian, telah terdapat agama-agama yang mempercayai dewa-dewi yang menderita, disalib dan mati untuk menebus dosa. Riwayat-riwayat dan waktu penyaliban Jesus yang terdapat dalam doktrin Kristian juga sangat serupa dengan kepercayaan pagan, iaitu berkisar antara 21-25 Mac. Justinus Martir (hidup sekitar tahun 103–165) mengatakan bahawa iblis yang mendengar ramalan-ramalan para nabi besar sebelumnya, meniru ajaran itu sebelum adanya agama Kristian itu sendiri. Tapi pada dasarnya jenis-jenis salib ini digunakan oleh kaum pagan untuk menyembah dewa matahari mereka semenjak perbagai peradaban kuno dunia mucul.

Pandangan Islam Tentang Salib Dan Penyaliban Isa

Islam menolak dengan keras doktrin terhadap peristiwa penyaliban tersebut, kerana perkara ini selari dengan konsep Paganisme dan penyembahan kepada dewa-dewa yang sangat bertentangan dengan konsep monotheisme atau Ketuhanan Yang Maha Satu.

Allah berfirman:

Dan kerana kekafiran mereka (terhadap Isa) dan tuduhan mereka terhadap Maryam dengan kedustaan besar (zina), dan kerana ucapan mereka: “Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah”, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih faham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahawa yang mereka bunuh itu adalah Isa.
(An-Nisa ayat 156-157)

Read more...
Related Posts with Thumbnails

  © Blogger templates Shiny by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP