Sejarah Perkembangan Pemuja Syaitan

>> Wednesday, October 5, 2011


Satanisme secara umumnya dikenali sebagai penyembahan syaitan dan menjadikannya sebagai tuhan. Selain menolak Allah, semua agama dan nilai keagamaan, gerakan jahat ini memiliki ajaran melaksanakan perkara-perkara yang dianggap berdosa oleh agama lain. Satanisme juga menerima syaitan, lambang kejahatan, sebagai pemimpin dan pembimbing dalam hidup mereka.

Sejarah Satanisme

Kaum Satanis, iaitu para pengikut ajaran Satanisme, wujud dan melaksanakan kegiatan mereka pada setiap tahap sejarah dan dalam setiap peradaban, dari Mesir kuno sampai ke Yunani kuno, serta sejak abad pertengahan sehigga ke hari ini. Di antara abad ke-14 dan ke-16, para tukang sihir dan orang yang menolak agama sama-sama memuja syaitan. Pada tahun 1880-an, di Perancis, British, Jerman, dan sekaligus di negara-negara lain di Eropah dan Amerika, Satanisme dilakukan di dalam kumpulan dan tersebar di kalangan orang yang tidak mempunyai keyakinan agama.

Penyembahan syaitan dari tamadun kuno ini terus berlanjutan sehingga abad ke-19, bermula dari tradisi Satanisme tradisional, kini aliran sesat ini berpecah dalam kumpulan kecil. Upacara kejam yang dilakukan oleh tukang sihir dan orang-orang yang tidak bertuhan, mengorbankan anak dan orang dewasa kepada syaitan, perayaan Misa Hitam dan upacara Satanisme tradisional yang lainnya telah diwariskan secara diam-diam dan tersembunyi secara turun temurun.

V
ideo upacara Black Mass (Misa Hitam) di bawah




Lambang Satanisme tradisional yang terpenting adalah dewa Rom kuno Baphomet (anak kepada Iblis/Lucifer). Pada waktu itu, Baphomet menjadi lambang memuja syaitan. Para sejarawan yang mengkaji asal-usul tubuh seperti manusia yang berkepala kambing ini telah menemui beberapa petunjuk penting tentang kegiatan Satanis. 


Baphomet yang berada dalam lingkungan Pentagram

Lambang Satanis kedua terpenting adalah Pentagram, iaitu bintang bersegi lima di dalam lingkaran. Yang menariknya, ada dua kumpulan dan pertubuhan rahsia di samping para Satanis yang menggunakan Baphomet dan pentagram sebagai lambang. Yang pertama adalah kumpulan Kesatria Biara Jerusalem (Knight Templars), iaitu kumpulan yang dituduh oleh Gereja Katolik sebagai penyembah syaitan, dan kumpulan ini telah dibubarkan pada tahun 1311. Kumpulan lain adalah kumpulan Mason yang telah bertahun-tahun lamanya menapak dengan kukuh di dalam setiap negara secara rahsia dan upacara ritualnya agak pelik.

Sep
erti yang kita tahu, hiburan kini sedang dikuasai oleh pengamal-pengamal sihir ini. Kebanyakan artis luar negara membawa masej, imej dan budaya yang pelik tetapi sinonim dengan kepercayaan hitam mereka.



Baphomet menjadi ikon bagi selebriti barat

B
anyak sejarawan yang mengkaji kaitan antara Knight Templars dan Mason, mereka percaya bahawa terdapat hubungan antara Knight Templars dengan kumpulan Mason. Selepas Knight Templars dihalang bergerak oleh Gereja, mereka meneruskan misi dan kepercayaannya secara rahsia dan akhirnya berubah menjadi fahaman Mason. Kumpalan ini bersifat sangat rahsia, mempunyai susunan organisasi, dengan anggotanya terdiri dari seluruh pelusuk dunia termasuk Malaysia. Leo Taxil, yang pernah menjadi seorang Mason, namun telah keluar dari kumpulan itu, mengatakan bahawa para Mason amat menghormati Baphomet dan mereka sering mengadakan upacara yang menyerupai cara-cara penyembahan syaitan. Kenyataan lain yang menimbulkan banyak kecurigaan adalah bahawa ramai pengikut Satanisme yang kemudiannya menjadi anggota organisasi Mason.

Leo Taxil


Kini, para satanis telah meninggalkan upacara dan markasnya yang rahsia itu, untuk keluar ke jalan-jalan. Para Satanis bergiat dengan aktif di setiap negara untuk menyebarkan ajaran dan ideologinya di dalam buku-buku, rancangan telivisyen, dan juga di Internet dalam usaha mempengaruhi orang ramai. Satanis memaparkan imej yang sama walaupun di mana mereka berada. Cara berpakaian, cara penyembahan, cara berkomunikasi, senibina dan ciri lainnya menunjukkan bahawa Satanisme bukanlah gerakan biasa yang dipenuhi para penganggur, tetapi sebuah organisasi yang bersandarksn pada landasan kepercayaan.

Satanisme dan Materialisme

Pada dasarnya aliran Satanisme dibahagikan kepada dua jenis, iaitu Teistik dan Atheistik. Aliran teistik atau dikenali sebagai Satanisme Tradisional, adalah suatu bentuk kepercayaan yang menganggap bahawa Syaitan sebagai dewa, sedangkan aliran Atheistik adalah satu kepercayaan yang tidak menganggap adanya Tuhan ataupun Dewa untuk disembah, melainkan mereka menggunakan "Syaitan" sebagai simbol pada diri manusia, sebagai simbol keduniawian dan keserakahan, atau dengan kata lain mereka boleh dikatakan menyembah diri mereka sendiri. Salah satu Aliran Satanisme Atheistik yang terkenal adalah Gereja Syaitan (The Church of Satan) yang ditubuhkan oleh Anton Szandor LaVey (Anton LaVey). Aliran ini dikenali dan disebut sebagai aliran LaVeyan.

Anton Szandor LaVey


Kini kaum Satanis terdiri dari golongan atheis (tidak mengakui adanya Tuhan). Mereka juga materialistik, maksudnya mereka hanya percaya kepada kewujudan objek yang boleh dilihat. Mereka tidak mempercayai adanya Tuhan dan semua makhluk ghaib. Oleh sebab itu, kaum Satanis tidak percaya kewujudan syaitan sebagai makhluk yang nyata. Meskipun disebut sebagai penyembah syaitan, mereka tidak mengakui adanya syaitan. Bagi Satanis, syaitan hanyalah lambang yang menyatakan permusuhan mereka terhadap agama dan kekerasan hati mereka. Anton Lavey menulis buku The Satanic Bible pada tahun 1969.

Dalam sebuah artikel yang bertajuk "Pengantar Satanisme" yang diterbitkan Gereja Syaitan, ada dinyatakan bahawa Satanis sebenarnya terdiri dari golongan ateis.

Satanisme adalah sebuah agama yang tidak mempercayai Tuhan dan menganut fahaman tidak ada yang perlu ditakuti selain dari akibat tindakan kita. Kaum Satanis tidak percaya adanya Tuhan, malaikat, syurga, neraka, iblis, syaitan, roh jahat, roh baik, jin, atau makhluk ghaib yang jahat. Satanisme bersifat ateis dan Otodeis (menyembah diri sendiri). Satanisme adalah materialis dan Satanisme adalah berlawanan dengan agama. 
(Vexen Crabtree, "A Description of Satanisme")

Secara ringkasnya, ini adalah hasil falsafah kebendaan dan tak mempercayai Tuhan yang telah tersebar sejak abad ke-19. Satanisme menyandarkan diri mereka pada teori yang dianggap ilmiah, iaitu Teori Evolusi Darwin.

Muzik dan Filem Satanisme.

Satanisme tampil dalam pelbagai cara dan bentuk, salah satunya adalah melalui filem dan muzik. Banyak filem yang menceritakan secara terbuka ungkapan ritual satanisme, senibina, simbol-simbol serta kisah dark forces. Filem popular seperti Friday The 13th, The Crow, Devils Advocate, Interview With The Vampire dan juga cerita bersiri The X-Files mengandungi kisah dimana syaitan, satanisme atau black magik menjadi bahagian yang penting dalam filem. Dikatakan pada tahun 1968, Anton Szandor La Vey pernah menjadi penasihat teknikal untuk filem Rosemarys Baby yang telah mempopularkan satanisme.

Dalam industri muzik ada banyak sekali contoh muzik yang mengandungi unsur satanisme, contohnya:

1. Lagu dari Ozzy Osbourne "Anggur baik tetapi Wiski lebih baik, bunuh diri adalah satu-satunya jalan keluar"

2. Lagu dari David Bowie (majalah Rolling Stone) mengatakan Rock akan sering menjadi muzik syaitan

3. Lagu dari Stairway to Heaven jika di pasang dan didengar secara terbalik akan memunculkan syair pemujaan syaitan.


4. Lagu dari Metallica dalam lagu berjudul The Prince menyatakan mereka tidak takut unruk masuk neraka dan tidak peduli akan nimat syurga.

5. Pink Floyd menulis lagu Lucifer Sam dengan lirik "Lucifer Sam selalu duduk di sisimu, selalu dekat denganmu".

6. Pada tahun 1992, Red Hot Chilli Peppers ketika menerima anugerah MTV Awards berucap, "Pertama-tama kami ingin berterima kasih kepada Syaitan."

7. Marilyn Manson, dalam salah satu ucapannya pada majalah Spin edisi Ogos 1996. "Saya berharap akan dikenang sebagai orang yang mengakhiri sejarah Kekristianan, Manson tidak teragak-agak mengoyak Bible dan menghina Jesus."

Di antara band-band metal ketika ini, terdapat beberapa band yang sesat dan tidak menyembunyikan kepercayaannya terhadap kekuasaan syaitan. Band-band tersebut menjual jiwanya untuk para syaitan demi untuk mendapatkan kemasyhuran dan kekayaan. Band yang beraliran Black Metal merupakan aliran metal yang paling banyak mempunyai Band Metal-Satanis.

10 Band Penganut Satanisme Yang Popular


Band yang ditubuhkan pada tahun 1998, dan dibentuk oleh Paderi Vincent Crowley di Tampa, Florida. Selepas itu dia bergabung dengan Peter H. Gilmore, Magister Gereja Syaitan.

Band ini mengeluarkan album pertama yang berjudul "Messe Noir" pada tahun 1988. Album ini dibuat khusus dalam edisi terhad 7-inci. Acheron ini hanya dikeluarkan sebanyak 666 naskhah (666 adalah angka syaitan bagi mereka).

Pada tahun 1991, band ini membuat dunia tercengang dengan menerbitkan album kedua mereka yang berjudul Rites of the Black Mass (1991). Setiap lagu dalam album tersebut mengandungi ayat-ayat yang terdapat dalam injil hitam (Satanic Bible) dan menggunakan intro bergaya Gothik dan gitar solo yang membuat lagu-lagu tersebut seolah-olah dari dunia 'Kegelapan'. Lagu-lagu mereka berdasarkan falsafah 'Satanis'.


Band yang dibentuk pada tahun 1995 oleh Pete Helmkamp iaitu bekas anggota band Order dari Chaos. Angelcorpse berasal dari Kansas City, tetapi mereka berpindah ke Tampa Florida (yang merupakan daerah penganut Satanisme) di Amerika. Muzik mereka bertemakan Anti-Christ dan peperangan. Pada tahun 1995 dan 2007 Band ini melakukan lawatan ke Eropah untuk mendukung band-band beraliran satanisme yang ada.

Pete Helmkamp telah menulis di dalam bukunya yang berjudul 'The Conqueror Manifesto.' menurutnya, perkara-perkara yang mendukung "In the spirit of Crowley 's" dan pandangan tentang "Anti-christ" adalah merupakan kebenaran. 


Band ketiga adalah band Cradle Of Filth. Berasal dari Britain dan dibentuk pada tahun 1992, dengan penyanyi utama Dani Filth.

Merupakan Band yang sangat sinonim dengan sihir, mitologi, dan perkara-perkara yang jahat. Selain menyanyikan alunan muzik Black Metal, aliran ini juga memainkan aliran Dark Metal dan Death Metal, vampyric Metal dan Satan Metal dan Symphonic Black Metal.


Band Black Metal yang berasal dari Oslo, Norway, dibentuk pada tahun 1993. Dibentuk oleh Shagrath, Silenoz, dan Tjodalv. Band ini pertama kali menerbitkan album Inn i evighetens mørke pada tahun 1994.

Band ini sering memainkan aliran lagu Symphonic Black Metal, Black Metal, Ritual Black Metal, dan Deathy Metal. Tema-tema yang dibangkitkan di dalam lirik lagu-lagunya hampir sama dengan Cradle Of Filth, iaitu tentang pemujaan kepada Syaitan, Ritual, dan Peperangan.


Arch Goat dibentuk di Finland. Album Pertama mereka dilancarkan pada tahun 1992 yang bertajuk "Jesus Spawn". Sebuah album yang di dalamnya penuh dengan penghinaan kepada Tuhan Kristian. Style dan gaya Band ini mirip dengan Angelcorpse, iaitu anti Christ dan banyak bermain Filosophy Satanis. Band ini juga kadang-kadang memainkan muzik Ritual.


Band Satanis keenam adalah band Black Metal yang berasal dari Kanada, ditubuhkan di daerah Burnaby tahun 1984 diberikan nama Blasphemy. Penampilan pertama mereka adalah di dalam album "Blood upon the Altar" pada tahun 1989, merupakan album yang mengandungi penghinaan kepada Tuhan. Band ini juga pernah melakukan jelajah ke Jerman "Fuck Christ". Dalam syair-syairnya, Band ini banyak menggunakan tema-tema yang berkaitan dengan paganisme, mitologis dan lirik-lirik Anti Christ.


Behemoth adalah band Black Metal yang berasal dari Poland. Ditubuhkan pada tahun 1991. Band ini memainkan muzik dengan tema-tema Satanis, Ritual, dan pemujaan kepada Berhala. Band ini juga memainkan aliran musik Death Metal, ada juga yang menyebutnya sebagai Black Metal, Avantgrade Metal, Pagan Metal. Namun aliran yang sebenarnya dari band ini masih diragukan kerana band ini lebih suka tidak dilabelkan dalam genre apa pun.


Band kelapan adalah band Melodic Death Metal yang berasal dari Sweden. Band ini bernama Arch Enemy. Band ini mengeluarkan album pertamanya pada tahun 1996 berjudul "Black Earth". Setiap track pada albumnya penuh dengan Melodi Gitar yang digabung dengan suara volkalis perempuan, Angela Gossow. Lirik di dalam lagu-lagunya adalah mengenai Kiamat dan Anti Christ. Selain itu, ahli band ini berasal dari para bekas Pemain band metal seperti dari band Carcass dan Yohanes Liva.


Beherit merupakan band yang dibentuk di Finland pada tahun 1989. Band ini bermaksud "syaitan" dalam Bahasa Syria. Muzik mereka bertemakan kebiadapan, Anti Christ, neraka, dan penghinaan. Band ini terkenal kerana gaya ambient yang dimainkan ahlinya. Band ini juga memainkan aliran Deathcore dan Black Metal.

10. Burzum

Band terakhir adalah Burzum, merupakan band Black Metal yang dibentuk oleh Varg Vikernes pada tahun 1991 di Bergen, Norway. Merupakan sebuah band yang sangat gemar kepada peperangan dan kehancuran. Selain itu, band ini juga sering membuat lagu yang bertemakan anti Chirst.

Pada tahun 1993 Vokalis Burzum, Varg dijatuhi hukuman kerana melakukan pembunuhan dan didapati bersalah kerana cuba untuk membakar gereja di Norway.

4 comments:

NOOR FARAHIN BINTI BASAR October 6, 2011 at 3:18 PM  

Boleh post berkait dengan fahaman kabbalah, tgk rmi artis hollywood berpengaruh dkt dunia ni selalu pergi Kabbalah center.

Zharif Alimin October 6, 2011 at 9:53 PM  

Insyaallah saya cuba buat kajian tentang kabbalah

Dewajugra October 6, 2011 at 11:50 PM  

10 band yang saudara kemukakan adalah yang paling hardcore dalam satanisma. Ada banyak lagi band-band metal yang sudah jadi mainstream (bukan underground) seperti Morbid Angel, Deicide dan sebagainya. Yang paling gila adalah Glen Benton (Deicide) yang terlalu taksub dengan satanisma sehingga dia tanam salib terbalik di dahinya dan juga menamakan anak lelakinya sebagai sebagai Daemon.

Anonymous December 17, 2015 at 7:48 AM  

salah tu. awal2 arch enemy bkn angela gossow lg. johan liiva.

Related Posts with Thumbnails

  © Blogger templates Shiny by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP